Menjawab Fitnah Ka'bah Adalah Bekas Kuil Hindu dewa Syiwa


Artikel Terbaru :






Banyak dijumpai fitnahan misionaris kristen kepada umat Islam di dunia nyata ataupun di dumay. salah satu di antaranya yang sering dijumpai adalah fitnah bahwa Kabah adalah bekas kuil Hindu. Fitnah ini pertama kali dimunculkan misonaris Hindu dari india bernama PN Oak. 







Pertama-tama, bahkan jika ada "begitu banyak tradisi" di Kabah yang sama dengan Hindu, itu tidak lantas berarti bahwa Kabah adalah "bait dewa Hindu Siwa." 

Ini hanya bisa berarti bahwa dalam agama-agama umat manusia ada beberapa ritual yang mirip, sebagai manusia pada dasarnya sama terlepas dari waktu atau iklim mereka.Jika seseorang ingin membuktikan bahwa "Islam adalah penyembahan berhala", mereka harus membaca sendiri Al-Quran dan mengutip setidaknya satu ayat yang mendukung penyembahan berhala, jika memang ada yang satu ayat tersebut, atau mengutip sebuah contoh dari ajaran dan praktik Nabi Muhammad mendukung penyembahan berhala!Argumen bahwa Kabah awalnya kuil Siva pertama kali diperdebatkan oleh seorang penulis Hindu disebut PN Oak. Argumennya dasarnya adalah bahwa ada sejumlah berhala di Kabah sebelum Islam.Argumentasinya mengaburkan fakta bahwa adalah Nabi Islam, Muhammad (saw) yang membersihkan bait Allah dari segala berhala dan Kabah dikembalikan ke kemurnian aslinya: Kabah adalah bait Allah yang pertama dibangun untuk menyembah Allah SWT,Tuhan Yang Maha Esa . Dan Allah tidak memiliki bentuk, tidak ada gambar atau berhala. Tapi Hindu adalah penyembah berhala dan mereka membayangkan bahwa kehadiran berhala di Ka'bah pra-Islam memberikan mereka kasus yang kuat untuk menyuarakan klaim mereka. Di Roma kuno dan Yunani serta di beberapa bagian lain dunia, ada candi pernah dipenuhi dengan berhala dewa dan dewi.Kesamaan antara keyakinan kaum pagan yang menyembah berhala dan Hindu memang sangat dekat;

Di Eropa dan Amerika Penyembah berhala berganti dengan agama Kristen, dan di beberapa bagian Asia dan Afrika, Islam.Dapat dicatat bahwa keberlangsungan terus menerus Paganisme di India terkait erat dengan sistem kasta yang berlaku di sana.Secara historis provinsi lama India diperintah oleh kasta Hindu kelas atas. Untuk menjaga agar kekuasaan mereka atas orang-orang, "Varnashrama" ( sistem kasta), yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari agama Hindu, paganisme itu cukup berguna bila dilestarikan dalam hindu: Pemeluk hindu adalah orang-orang yang sebagian besar "kasta rendah", maka ada hukum tidak tertulis " , bahwa orang-orang kasta rendah harus tunduk kepada kasta tinggi Hindu yang lebih tinggi.

Kasta hirarki Hindu adalah struktur piramida, dengan Brahmana dan Ksatria di atas, para Wasya di tengah dan sudra di bagian bawah. Tapi Islam berdasarkan prinsip keesaan Tuhan dan kesamaan derajat manusia, menantang hirarki kasta dan akhirnya keyakinan kasta itu hancur untuk sebagian besar pada tingkat sosial setelah kedatangan agama islam.Ini membangkitkan kemarahan kasta penguasa India. Para elit di antara mereka mulai mencurahkan banyak waktu dan energi mereka untuk mendiskreditkan Islam. PN Oak (1917-2007) adalah penulis Hindu yang telah menyerang Islam. 


Dia datang dengan banyak klaim yang tidak masuk akal dan tidak berdasar tentang Hindu: Dia mengatakan bahwa tidak hanya Kabah, tetapi bahkan Vatikan dan Taj Mahal dulunya candi Hindu Siwa. 


Dia menulis bahwa semua peradaban dunia dikembangkan dari Hindu. Meskipun Oak ditolak oleh sejarawan modern sebagai "gila", pandangannya yang penuh semangat dikutip rasis Hindu untuk "membuktikan" Islam memang agama berhala!Oak dan pengikutnya menunjuk terutama pada kesamaan antara tawaf Muslim (pradaksina) sekitar Ka'bah dan praktek Hindu berkeliling kuil mereka, sebagai contoh kasusnya. Mereka juga mengatakan bahwa Kaabah pernah diisi dengan berhala, seperti candi Hindu. Kita tahu bahwa di masa Nabi, orang-orang dari wilayah Hijaz (Makkah dan yang Madinah milik) adalah kafir yang menyembah berhala (musyrik).Misi pertama Nabi (seperti dalam kasus Abraham dan Musa) adalah untuk memanggil orang-orang menjauh dari dewa buatan mereka ke Allah yang Tunggal .Kaum Nabi sendiri adalah kaum Qurais pagan-dan mereka adalah orang-orang pertama yang ditangani. Nabi berkhutbah tauhid (monoteisme murni) untuk orang-orang ini dan akhirnya membawa mereka ke Islam, yaitu Penyerahan diri kepada Satu Tuhan, yaitu Allah.


Kabah bukanlah bekas Kuil hindu.






Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News

republished by Ayo Jalan Terus! -  Suarakan Fakta dan Kebenaran ! 



Artikel Terkait Lainnya

*★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★*

Asyik . Unik . Baik


Artikel Terbaru :


Back to Top