Radar Bogor : "Simulasi Pilpres 2019 di 12 Daerah: Jokowi 38,36 Persen, Prabowo 61,64"


Artikel Terbaru :



  Ayo  Jalan Terus !  -  Simulasi Pilpres 2019 yang digelar Radar Bogor menghasilkan satu temuan, Jawa Barat masih menjadi lumbung suara buat Prabowo Subianto.

Simulasi ini tak hanya digelar di kota dan kabupaten Bogor, tetapi juga serentak di 12 kota/kabupaten di Jabar yakni Kota Bandung, Cimahi, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Depok, Ciajur, Karawang, Purwakarta, Kota Sukabumi dan Kabupaten Sukabumi.




Dalam hasil simulasi pencoblosan surat suara Pilpres 2019 yang dilaksanakan Radar Bogor, sebanyak 61,64 persen warga di 12 kota/kabupaten Jabar menyoblos paslon 02. Sedangkan 38,36 persen-nya mencoblos Joko Widodo – Ma’ruf Amin.

Pemred Radar Bogor Aswan Achmad menuturkan jangkauan area simulasi pencoblosan suara pilpres tahun ini lebih kompleks dan lebih luas, dibandingkan simulasi pilpres 2014. “Pemilihan 12 kota/kabupaten ini karena merupakan lumbung suara di Jabar,” ujarnya.

Seperti diketahui, Jabar merupakan provinsi dengan jumlah pemilih terbanyak di Indonesia dengan jumlah daftar pemilih tetap (DPT) 33,270 juta jiwa. Jika dikerucutkan lagi, dari 27 kota/kabupaten di Jabar, 12 kota yang di simulasi Radar Bogor merupakan kota dan kabupaten dengan jumlah pemilih terbanyak.


Kabupaten Bogor misalnya. Berdasarkan data KPU Jawa Barat, jumlah DPT di wilayah ini mencapai 3.467.603 jiwa. Jika ditambah dengan DPT Kota Bogor :716.473 jiwa. Maka, total DPT kota dan kabupaten Bogor mencapai 4.184.076 jiwa.

Maka dari itu, Bogor mendapat jatah spesimen surat suara lebih banyak dari yang lain. Yakni: 3.550 surat suara dari total 9.023 spesimen yang tersedia. Sedangkan kota dan kabupaten lain, rata-rata mendapatkan 1.000 kertas suara. “Untuk mempermudah perhitungan, pembagian kertas suara kami bagi per daerah pemilihan,” tambah Aswan.

Dalam perolehan suara, paslon 02 unggul di semua wilayah. Semisal di kota dan kabupaten Bogor. Masyarakat yang mencoblos foto Jokowi-Ma’ruf sebanyak 1.231 suara. Sedangkan coblosan untuk Prabowo-Sandiaga mencapai 2.215 suara. Kondisi serupa juga terjadi di Kota Bandung dan Cimahi. Dari 1.000 kertas suara yang disebar, sebanyak 357 warga mencoblos foto pasangan 01. Sedangkan coblosan untuk pasangan 02 mencapai 592 suara.

Meski paslon Prabowo-Sandiaga di atas angin, perlawanan tetap dilakukan paslon 01 di beberapa kota/kabupaten. Misalnya Kabupaten Cianjur, selisih suara antara kedua paslon tidak terpaut jauh. Masyarakat yang mencoblos foto Jokowi-Ma’ruf di kota Santri itu sebanyak 281 suara. Sedangkan coblosan untuk Prabowo-Sandiaga 296 suara. Begitu juga di Kota Depok. Masyarakat yang mencoblos paslon 01 mencapai 330 suara. Sementara coblosan untuk paslon 02 sebanyak 401 suara.

Aswan kembali menegaskan, hasil simulasi pencoblosan di 12 kota/kabupaten ini tidak akan mempengaruhi suara pilpres 2019. “Simulasi ini adalah hal rutin yang kami lakukan menjelang pilkada atau pilpres. Semua itu semata-mata untuk mengetahui sejauh mana pemahaman dan kesiapan warga dalam menghadapi pemilu,” bebernya.

Berkaca dari hasil pilpres 2014 di Jawa Barat, Prabowo juga lebih unggul dibandingkan Jokowi. Dimana pasangan Prabowo-Hatta memperoleh 59,78 persen suara. Sementara paslon Jokowi-JK mendapat 40,22 persen suara. [jpnn]



Simulasi Pilpres 2019: Jokowi Kuasai Kompleks Perumahan, Prabowo Raja di Pasar






Hasil simulasi Pilpres 2019 yang digelar Radar Bogor di kota dan kabupaten Bogor, membuktikan bahwa masing-masing paslon sudah memiliki basis suara tersendiri.

Untuk pasar tradisional di Kota Bogor, masyarakat yang mencoblos foto Jokowi - Ma’ruf di Pasar Bogor, Pasar Kebon Kembang, Gunung Batu, Jambu Dua, Balai Kambang dan Pasar TU hanya sebanyak 387 suara. Sementara yang mencoblos Prabowo - Sandiaga sebanyak 601 suara.

Namun, paslon Jokowi - Ma’ruf mendapat suara cukup signifikan di kompleks perumahan Sentul City dan Pasar Sukaraja. Mereka mendapat 119 coblosan. Sementara Prabowo-Sandiaga hanya mendapatkan coblosan 81 suara dari total suara.

Perolehan suara yang beda tipis terjadi di sejumlah titik keramaian di kota dan kabupaten Bogor. Dalam hasil simulasi, pasangan Jokowi-Ma’ruf mendapat coblosan sebanyak 104 di Botani Square dan Mal BTM. Sementara, pasangan Prabowo-Sandiaga dicoblos 96 warga.

Sedangkan di kawasan Terminal Baranangsiang dan Lippo Sukasari, pasangan Prabowo-Sandiaga mendapatkan coblosan sebanyak 165. Sementara, pasangan Jokowi-Ma’ruf dicoblos 45 warga.

“Simulasi ini sebenarnya tidak merepresentasikan suara pilpres 2019. Kami hanya ingin memberikan gambaran realitas pemilih Bogor,” ujar Pemimpin Redaksi Radar Bogor, Aswan Achmad.

Sebagai informasi, pada pilpres dan pilkada sebelum-sebelumnya, hasil simulasi Radar Bogor tidak berbeda jauh dengan hasil versi KPU.

Misalkan dalam hasil Pilpres 2014 di Kota Bogor. Versi KPU, paslon Probowo-Hatta unggul dengan raihan suara 61,77 persen. Sedangkan Joko Widodo-JK mendapatkan 38,23 persen.

Angka ini tidak berbeda jauh dengan hasli simulasi Radar Bogor pada tahun yang sama. Prabowo – Hatta meraih suara 57,91 persen dan Jokowi – JK 42,09 persen. Hasil serupa juga terjadi di Kabupaten Bogor. Versi KPU, Jokowi – JK mendapat suara 34,27 persen dan Prabowo – Hatta 63,73 persen.

Sementara versi simulasi Radar Bogor di tahun yang sama, Jokowi – JK mendapat suara 37,56 persen sedangkan Prabowo – Hatta 62,44 persen.

Aswan menambahkan, dari proses simulasi juga tercermin tipikal pemilih. Mereka yang mau diajak berpartisipasi lebih banyak dari kalangan laki-laki. “Ada juga kecenderungan pemilih golongan menengah ke atas yang mulai mau berpartisipasi,” tuturnya. [jpnn]




Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News

republished by Ayo Jalan Terus! -  Suarakan Fakta dan Kebenaran ! 



*★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★*

Asyik . Unik . Baik


Artikel Terbaru :


Back to Top