Was was .... 😧😧 Anak Ke Masjid Malah Jadi Fitnah Bagi Orang Tuanya


Artikel Terbaru :



  Ayo  Jalan Terus  - “BEUUH, Bubuuuu eta masjid jadi taman kanak-kanak sekarang, yang ngelangkahin orang shalat, yang ngejerit jerit, yang nangis… sampai imam gak kedengeran….si ayahnya jadi males tharawih di masjid malah teu paruguh,” kata seorang teman saya.

“Hehehe, itu fenomena tahunan. Dari zaman kita kecil juga gitu. Anak-anak pada seneng ke masjid. Bukan mau shalat tapi mau main, kayak gak pernah gitu aja…” kata saya sambil tertawa.

“Iya… tapi kayaknya kita dulu kalau udah di-sttttttt sambil melotot gitu udah pada mengkeret Bubu, anak sekarang mah dilarang malah makin jadi,” sungutnya.

“Iyaa… anak sekarang gitu, orangtuanya juga gitu,” tukas saya. “Aku jadi inget nih, kemarin temenku cerita. Jadi di komplek perumahannya ada ustadz yang ngajar anak-anak ngaji, masih muda. Nah adalah anak yang emang tukang bikin onar, bikin berisik, lari-lari pas orang shalat. Itu tuh udah kelas 4 SD, dilarang halus gak mempan, dikerasin, gak ngaruh, dibentak gak kapok, akhirnya dipukul pakai penggaris yang buat belajar ngaji.

“Mukulnya juga bukan mukul gimana nepuk dikit doang. Eh, si anak ngadu ke orangtuanya. Bapaknya datang ke masjid, nempeleng ustadz di depan orang banyak. Kata anak-anak ustadznya nangis. Itu orangtuanya rupanya gak suka ke masjid, anaknya aja yang ke masjid. Akhirnya niat ngajar anak malah jadi fitnah,” cerita saya.

“Ih Bubu, gak beradab amat orang tuanya… Itu ustadz anaknya,” kata teman saya terkejut.

“Emberan cyiiin… serba salah kan? Kalau kita tegur anak-anak nanti dibilang gak ngajarin anak-anak suka ke masjid, gak ngedukung anak-anak belajar memakmurkan masjid, bikin anak-anak trauma ke masjid. Ya gitu-gitu deh…. tapi gak sadar dengan begitu bikin kadang banyak orang dewasa karena ngerasa keganggu shalatnya jadi malas ke masjid. Akhirnya masjid berubah fungsi, akhirnya bukan memakmurkan malah membubarkan. Kalau emang mau ngajarin anak suka ada di masjid, suka memakmurkan masjid, kita orang tuanya juga musti ngasih contoh.

http://2.bp.blogspot.com/-ROLi7lPxkgM/TxJtKP5MfEI/AAAAAAAABbQ/qSE2ndG-gDc/s1600/anak-sholat-di-masjid.jpg

“Ini anaknya pergi ke masjid, ibu bapaknya nyantai di rumah. Sekalinya anak didampingi, yang ngedampingi asisten rumah tangga, sampai masjid asisten tumah tangganya ngumpul sama teman-temannya ngerumpi, main gadget, anaknya melalanglang buana entah kemana.

“Kalau aku waktu anakku kecil-kecil, karena anakku laki-laki semua, anakku gak ke masjid kalau gak sama ayahnya atau ada orang dewasa yang bersedia dititipi mengawasi. Anak boleh main dengan teman-temannya sebelum shalat dan ketika bubaran masjid 10 menit, tapi ketika shalat harus shalat di samping ayahnya atau orang dewasa yang dititipin. Kadang aku beres shalat tharawih di rumah aku ke masjid buat pantau anak-anak dari jauh buat memastikan.

“Kalau anak kita gak bisa dikendalikan, ajak pulang, lanjutkan shalat dirumah kan bisa. Besok kalau mau ke masjid lagi perjanjian dulu sama anaknya. Itu baru namanya ngedidik kalau menurutku. Kita juga jadi orang dewasa jangan egois, orang lain juga mau ibadah.

“Kadang mereka itu melangkah-melangkah di tempat sujud orang, mungkin setiap mau mulai shalat imam, orangtua, orang dewasa harus ngasih tau anak-anak kalau melangkah di tempat sujud orang itu dosa, kan ada dalilnya, ‘Andaikan seseorang yang lewat di depan orang yang shalat itu mengetahui dosanya perbuatan itu, niscaya diam berdiri selama 40 tahun itu lebih baik baginya dari pada lewat’,’ (HR. Al Bukhari, HR.Muslim),” papar saya panjang lebar.

“Iya Bubu, kadang orangtuanya ada juga orang tuanya cuek aja, bilangnya: ‘Yaa.. namanya juga anak-anak,’ gitu melulu ngomongnya. Lah dia sebagai orang tua fungsinya apa?” teman saya gusar.

“Yaa… susah, kita ada di lingkungan ya beda-beda sikap, beda tingkah laku, beda pikiran. Kita urus aja dulu anak-anak kita ngedidik mereka buat belajar memakmurkan masjid dengan tidak dzalim sama hak orang lain. Butuh kesadaran diri sebagai orang tua, sebagai masyarakat. Mudah-mudahan kalau kita ngedidik anak bener bisa jadi teladan buat temen-temennya,” kata saya.

“Iya ya…. kalau kita gak ngebesarin rasa maklum malah makin rugi, sudah ibadah kita rusak, kena dosa mengumpat, tekor deh…” timpal teman saya.

Kami pun tertawa bersama. Semoga Allah tuntun kami mendidik anak anak kami menjadi generasi rabbani, generasi yang cinta memakmurkan masjid tanpa mendzalimi hak orang lain.
Bismillah…..Sumber



republished by AYO JALAN TERUS -   Good Day Good News :)  



*★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★**★*――――*★*

Asyik . Unik . Baik


Artikel Terbaru :


Back to Top