Puspita Ladiba, Hijaber Anak Tukang Jagung Bakar yang Sukses Jadi Pilot Wanita Pertama TNI AD






[ AyoJalanTerus.com ]  Siapapun berhak sukses, tak peduli dari kalangan mana dia datang. Karena, kesuksesan itu merupakan buah dari perjuangan seseorang. Nah, salah satu sosok yang sangat luar biasa dan akan Boombastis.com bahas kali ini adalah Puspita Ladiba, pilot cantik TNI AD yang datang dari keluarga sederhana.


Ia menjadi penerbang pesawat pertama di TNI AD. Puspita sendiri berasal dari Medan. Saat ini, ia menjabat sebagai Co Pilot TNI AD. Melalui kanal YouTube resmi TNI AD, Ladiba menceritakan kisahnya. Yuk, simak sampai habis!

Cerita pertama dirinya yang bisa masuk akmil


Melansir dari merdeka.com, bisa berkecimpung di dalam dunia militer seperti saat ini diawali saat dirinya lolos menjadi anggota Paskibraka Kota Medan. Karena sangat gigih berlatih, ia kemudian dipercaya untuk ikut mewakili Sumatra Utara dalam paskibra nasional di Istana negara.

Ya, sebagai orang yang masih bukan siapa-siapa tentu menjadi satu hal yang sangat membanggakan baginya. “Di TV saat itu, inilah putra putri terbaik bangsa, langsung dari itu saja udah senang banget mendengarnya,” ungkap Ladiba.

Datang dari keluarga yang sangat sederhana


Kebanyakan orang yang masuk dalam akademi militer seperti Ladiba ini memang punya uang. Namun tidak dengan dirinya. Ia mengaku tidak malu dengan profesi orang tuanya yang hanya seorang sopir dan penjual jagung bakar. Karena hal inilah banyak temannya yang tidak percaya dengan profesi orang tua Ladiba.



Ladiba dan keluarga [sumber gambar]

“Ayah saya sopir, ibu saya jual jagung. Bohong kamu, mana bisa anak sopir (masuk taruni),” ungkap Diba menirukan orang yang tak percaya dengan apa yang ia katakan. Ladiba sendiri direkrut karena prestasinya menjadi Paskibraka, awalnya tidak menyangka bisa lolos dan lulus Akmil. Serangkaian proses perekrutan sudah dilalui Diba, dan akhirnya bisa lulus cumlaude tahun 2017 lalu.

Tak memiliki ponsel saat teman yang lain punya

Karena pekerjaan orang tuanya yang hanya sopir dan penjual jagung, saat SMA Ladiba belum bisa mempunyai ponsel seperti yang dimiliki oleh teman-temannya. Namun, ia juga tidak mau meminta karena paham betul bahwa orang tuanya mencari uang susah payah demi membuatnya bisa sekolah.


Hidup Ladiba yang sederhana [sumber gambar]
Nasib baik kemudian berpihak padanya, usai pelaksanaan paskibra, Ladiba mendapatkan uang dari sponsor. “Setelah dapat itu, baru saya pakai untuk beli teknologi. Notebook dan handphone, sebagian dikasih ke orang tua,” jelas Ladiba.

Jadi Pilot Perempuan Pertama di TNI AD


Melansir merdeka.com, setelah lulus dari Akmil, Diba direkrut untuk menjadi penerbang di TNI AD. Wanita asal Medan ini mengaku awalnya tidak tahu ada korps penerbang di TNI AD.

Pilot TNI AD [sumber gambar]
Menjadi penerbang wanita pertama angkatan darat tentu merupakan kebanggaan tersendiri untuknya. Terlebih lagi, perempuan dalam korps penerbang angkatan darat belum pernah ada. Kini, tak hanya Ladiba saja, bersamanya ada Feny Avisha dan juga Tri Ramadhani.


Datang dari keluarga yang sederhana dan biasa saja, banyak kok orang yang sukses dan jadi orang yang penting dalam negara. Ladiba ini adalah contoh sosok yang mungkin bisa  menjadi inspirasi untuk kalian semua yang merasa tak bisa melakukan apapun karena kondisi keluarga dan ekonomi kurang mendukung. Kalau kamu gigih, kamu akan bisa kok!


Terima Kasih sudah membaca 😊 , Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu . Sekaligus LIKE fanspage  kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya 📌@Tahukah.Anda.Info   Membuka Mata Melihat Dunia 

📢  Sumber  





Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !



Back to Top