Wanita Singapura Bagikan Kisah Sembuh dari Corona Setelah Jalani Isolasi






[ AyoJalanTerus.com ]  Wabah corona atau COVID-19 hingga kini terus meluas ke seluruh belahan dunia. Saat ini setidaknya 73 negara melaporkan kasus Virus Corona. Dikutip dari laman World Meters Info, Selasa (3/3) jumlah kasus Virus Corona di seluruh dunia mencapai 90.933 kasus dengan kematian mencapai 3.119.



Meski begitu, tak sedikit pula pasien yang sembuh dari Virus Corona. China, negara yang menjadi pusat penyebaran wabah, mengatakan terjadi penurunan kasus corona dan sebanyak 50 persen pasien berhasil disembuhkan. Sementara di Vietnam, diumumkan bahwa sebanyak 16 pasien corona telah sembuh dan diperbolehkan pulang.

Mereka yang sakit umumnya akan ditempatkan di ruang isolasi atau diminta mengisolasi diri di rumah bila fasilitas kesehatan tidak memadai. Hanya sedikit dari pasien corona yang berani menceritakan pengalaman sakit mereka ke publik lantaran khawatir akan stigma masyarakat. Dari segelintir itu, salah satunya adalah wanita asal Singapura bernama Julie.

Wanita berambut panjang itu menuturkan bahwa ia pertama kali terjangkit virus pada 7 Februari.

"Mulanya saya tidak mengalami apapun, tidak bersin atau bahkan batuk. Namun pada 7 Februari, pagi-pagi sekali sekitar pukul 3 dini hari, saya bangun dan kepala saya terasa sangat pusing," tuturnya, dilansir dari laman BBC, Selasa (3/3).

Barulah pada keesokan harinya ia dinyatakan positif terjangkit corona dan ditempatkan di ruang isolasi.

"Ruang isolasi pada dasarnya adalah sebuah ruangan dengan pintu. Makanan saya diantarkan lewat sebuah celah khusus, begitu pula dengan obat-obatan, pakaian, dan handuk. Ya anda boleh membawa ponsel, anda bisa berkirim pesan atau video call. Hanya saja anda tidak bisa berinteraksi langsung dengan orang lain." tuturnya.

Julie mengaku saat diisolasi ia merasakan keinginan untuk berinteraksi dengan orang lain.

"Saat itu saya merasa ingin mengetuk dinding dan bicara dengan pasien lain di ruangan sebelah - sekadar ingin mengobrol dengan seseorang." tuturnya.

Ia juga menceritakan apa yang ia rasakan selama menderita penyakit tersebut.

"Ketika saya ada di fase kritis, hal yang saya rasakan adalah kesulitan bernapas. Rasanya seperti paru-paru saya benar-benar berusaha keras untuk menghirup udara, tidak seperti saat sehat di mana kita bahkan tidak menyadari bahwa kita bernapas," terangnya sambil menambahkan bahwa ia juga kesulitan untuk berjalan ke kamar mandi yang jaraknya hanya beberapa meter dari tempat tidur.

"Hal yang saya sadari adalah saya tidak bisa berjalan jauh karena napas saya akan terengah-engah dan saya harus duduk. Itu adalah hal yang tidak pernah saya rasakan sebelumnya," lanjut Julie.

Julie diperbolehkan pulang dari rumah sakit 9 hari kemudian setelah dokter menyatakan dirinya sembuh. Ia mengatakan bahwa Virus Corona menimbulkan ketakutan karena orang hanya mengetahui sedikit mengenai virus tersebut.

"Saya kira ini seperti flu yang kemudian jadi pusat perhatian seluruh dunia. Orang-orang khawatir karena mereka tidak tahu, atau saat ini hanya mengetahui sedikit (tentang corona). Saya kira saat ada ketakutan, entah itu individu atau dalam skala besar, itu akan menimbulkan ketidaktahuan dan prasangka," terangnya. (ak)




Terima Kasih sudah membaca 😊 , Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu . Sekaligus LIKE fanspage  kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya 📌@Tahukah.Anda.Info   Membuka Mata Melihat Dunia 

📢  Sumber  





Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !



Back to Top