Bill Gates dan Agenda Depopulasi, Robert F. Kennedy Junior Serukan Investigasi






[ AyoJalanTerus.com ]  Selama lebih dari dua puluh tahun Bill Gates dan Yayasannya, Yayasan Bill dan Melinda Gates (BMGF) telah memvaksinasi jutaan anak-anak di daerah terpencil di negara-negara miskin, kebanyakan di Afrika dan Asia. Sebagian besar program vaksinasi mereka tidak sesuai dengan hasil yang diharapkan, bahkan menyebabkan penyakit seperti polio di India dan mensterilkan wanita muda di Kenya, dengan vaksin tetanus yang dimodifikasi. Banyak anak meninggal. Banyak program dilaksanakan dengan dukungan WHO dan tentu saja Badan PBB yang bertanggung jawab untuk Perlindungan Anak, yaitu UNICEF.

Demikian dikemukakan Peter Koenig, analis ekonomi dan geopolitik. Kepakarannya di bidang sumber daya air dan lingkungan menjadikannya pernah bekerja selama lebih dari 30 tahun bersama Bank Dunia (WB) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di seluruh dunia.




Sebagian besar kampanye vaksinasi ini dilaksanakan tanpa meminta persetujuan terlebih dahulu dari anak-anak, orang tua, wali atau guru, atau dengan izin-informasi, dari otoritas pemerintah masing-masing. Akhirnya, The Gates Foundation pun digugat oleh negara-negara seperti Kenya, India, Filipina – dan banyak lagi.

Masih menurut Peter Koenig, yang juga dosen di beberapa universitas di AS, Eropa dan Amerika Selatan, Bill Gates memiliki citra aneh tentang dirinya sendiri, karena menganggap dirinya sebagai Mesias yang menyelamatkan dunia melalui program vaksinasi dan melalui pengurangan populasi.

Waktu itu, ketika Laporan Rockefeller 2010 dikeluarkan, dengan Skenario “Lock-Step” yang lebih terkenal, tepatnya skenario yang kita jalani saat ini, Bill Gates berbicara di sebuah acara TED di California, “Innovating to Zero!” tentang penggunaan energi.



Dalam acara tersebut, Bill Gates mempromosikan program vaksinasi, dan mengatakan “Jika kita melakukan vaksinasi anak-anak dengan benar, kita dapat mengurangi populasi dunia sebesar 10% hingga 15%).”

Robert. F. Kennedy Ungkap Agenda Vaksinasi Bill Gates

Dalam sebuah tayangan di televisi RT America dengan durasi sekitar 12 menit, Pengacara Robert F. Kennedy Jr. dari Children’s Health Defense membahas vaksin HPV yang banyak digembar-gemborkan, yang bukti-bukti baru menunjukkan mungkin tidak efektif dan mengapa hal itu menimbulkan kerusakan yang luar biasa. Dia juga menjelaskan bagaimana celah hukum membebaskan pembuat vaksin dari pengujian yang ketat. Dia kemudian membahas pintu putar antara Big Pharma dan badan-badan yang seharusnya mengawasinya dan mengurangi penyalahgunaannya. Dia berpendapat bahwa pengambilan peraturan telah mengubah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menjadi “perusahaan vaksin.”

“Para dokter di India menyalahkan kampanye Gates atas epidemi polio yang yang melumpuhkan 490.000 anak antara tahun 2000 dan 2017.” Juga dikatakan, “pada 2017, pemerintah India memanggil kembali rejimen vaksin Gates dan mengusir Gates dan kroninya dari NAB. Tingkat kelumpuhan polio turun secara drastis. Pada 2017, Organisasi Heath World dengan enggan mengakui bahwa ledakan polio global sebagian besar adalah jenis vaksin … yang berasal dari Program Vaksin Gates.”


Sekarang Mr. Gates dan jaringannya, termasuk Big-Pharma, WHO, UNICEF, Dr. Anthony Fauci, Direktur NIAID / NIH, kawan dekat Mr. Gates – dan tentu saja, Agenda ID2020, mengusulkan (memaksa) vaksinasi terhadap 7 miliar orang di seluruh dunia, dengan ramuan mereka terhadap vaksin coronavirus yang belum teruji. Ini adalah bonanza multi-miliar dolar bagi Big Pharma dan untuk semua orang yang mendukung program vaksinasi tersebut. Tidak ada yang akan benar-benar tahu apa isi koktail vaksin. Mereka berniat untuk memulai dengan Global South (developing countries / negara-negara berkembang) dan kemudian secara bertahap pindah Utara (negara-negara maju / developed countries).

Persoalannya adalah, apa perlu vaksin digunakan untuk menyembuhkan virus korona. Profesor dari Prancis Didier Raoult, yang merupakan salah satu dari 5 ilmuwan papan atas dunia di bidang penyakit menular, menyarankan penggunaan hydroxychloroquine (Chloroquine atau Plaquenil), obat yang terkenal, sederhana, dan murah, juga digunakan untuk memerangi Malaria, dan itu telah menunjukkan kemanjuran dengan coronavirus sebelumnya seperti SARS.


Pada pertengahan Februari 2020, uji klinis di lembaganya dan di China sudah mengkonfirmasi bahwa obat itu dapat mengurangi viral load dan membawa peningkatan yang spektakuler. Ilmuwan China menerbitkan uji coba pertama mereka pada lebih dari 100 pasien dan mengumumkan bahwa Komisi Kesehatan Nasional China akan merekomendasikan Chloroquine dalam pedoman baru mereka untuk mengobati Covid-19, demikian kata Peter Koenig, awal April 2020.

Melek media (sosial) oke, miskin informasi jangan (end)

Sudarto Murtaufiq, peneliti senior Global Future Institute

📢  Sumber (Sumber: GlobalReview)




Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !



Back to Top