Riset: Virus Corona Menyerang Kekebalan Tubuh, Sama Dengan HIV / AIDS ?






[ AyoJalanTerus.com ]   Penelitian menemukan jika virus corona yang menyebabkan Covid-19 dapat membunuh sel-sel kekebalan tubuh. Padahal sel-sel kekebalan inilah yang seharusnya membunuh virus dalam tubuh

Penemuan mengejutkan ini dilaporkan oleh peneliti dari Shanghai dan New York, bertepatan dengan pengamatan dokter garis depan bahwa Covid-19 dapat menyerang sistem kekebalan manusia dan menyebabkan kerusakan yang serupa dengan yang ditemukan pada pasien HIV.

Tim tersebut terdiri dari Lu Lu, yang berasal dari Universitas Fudan di Shanghai, dan Jang Shibo, dari Pusat Darah New York.

Mereka meneliti dengan menggabungkan virus yang hidup, yang secara resmi dikenal Sars-CoV-2, kepada jalur sel limfosit T yang ditumbuhkan di laboratorium, melansir SCMP.





Limfosit T, juga dikenal sebagai sel T, memainkan peran sentral dalam mengidentifikasi dan menghilangkan penjajah asing dalam tubuh.

Mereka melakukan ini dengan menangkap sel yang terinfeksi virus, membuat lubang di membrannya dan menyuntikkan bahan kimia beracun ke dalam sel. Bahan kimia ini kemudian membunuh virus dan sel yang terinfeksi dan merobeknya berkeping-keping.

Yang mengejutkan para ilmuwan, sel T menjadi mangsa coronavirus dalam percobaan mereka. Mereka menemukan struktur unik dalam protein lonjakan virus yang tampaknya memicu perpaduan selubung virus dan membran sel ketika mereka bersentuhan.

Gen virus kemudian memasuki sel T dan mengambilnya sebagai sandera, menonaktifkan fungsinya melindungi manusia.

Para peneliti melakukan percobaan yang sama dengan sindrom pernapasan akut yang parah, atau Sars, coronavirus lain, dan menemukan bahwa virus Sars tidak memiliki kemampuan untuk menginfeksi sel T.

Alasannya, mereka menduga, adalah kurangnya fungsi fusi membran. Sars, yang membunuh ratusan dalam wabah 2003, hanya dapat menginfeksi sel yang membawa protein reseptor spesifik yang dikenal sebagai ACE2, dan protein ini memiliki kehadiran yang sangat rendah dalam sel T.

Penyelidikan lebih lanjut terhadap infeksi coronavirus pada sel T primer akan membangkitkan "ide-ide baru tentang mekanisme patogenik dan intervensi terapeutik", kata para peneliti dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal peer-review Cellular & Molecular Immunology   minggu ini

Seorang dokter yang bekerja di rumah sakit umum yang merawat pasien Covid-19 di Beijing mengatakan, penemuan itu menambahkan bukti lain pada kekhawatiran yang berkembang di kalangan medis bahwa coronavirus kadang-kadang bisa berperilaku seperti beberapa virus paling terkenal yang secara langsung menyerang sistem kekebalan manusia. .

“Semakin banyak orang membandingkannya dengan HIV,” kata dokter yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah ini.

Pada bulan Februari, Chen Yongwen dan rekan-rekannya di Institute of Immunology PLA merilis sebuah laporan klinis yang memperingatkan bahwa jumlah sel T dapat turun secara signifikan pada pasien Covid-19, terutama ketika mereka berusia lanjut atau memerlukan perawatan di unit perawatan intensif. Semakin rendah jumlah sel T, semakin tinggi risiko kematian.

Pengamatan ini kemudian dikonfirmasi oleh pemeriksaan otopsi pada lebih dari 20 pasien, yang sistem kekebalannya hampir sepenuhnya hancur, menurut laporan media daratan.

Dokter yang melihat mayat itu mengatakan kerusakan pada organ dalam mirip dengan kombinasi Sars dan Aids.

Gen di balik fungsi fusi dalam Sars-CoV-2 tidak ditemukan pada virus corona lain pada manusia atau hewan.

Tetapi beberapa virus manusia yang mematikan seperti Aids dan Ebola memiliki urutan yang sama, mendorong spekulasi bahwa virus corona baru mungkin telah menyebar dengan tenang di masyarakat manusia untuk waktu yang lama sebelum menyebabkan pandemi ini.

Tetapi ada satu perbedaan utama antara Sars-CoV-2 dan HIV, menurut penelitian baru.

HIV dapat bereplikasi dalam sel T dan mengubahnya menjadi pabrik untuk menghasilkan lebih banyak salinan untuk menginfeksi sel lain.

Tetapi Lu dan Jiang tidak mengamati adanya pertumbuhan coronavirus setelah memasuki sel-T, menunjukkan bahwa virus dan sel-T mungkin akan mati bersama.

Studi ini memunculkan beberapa pertanyaan baru. Sebagai contoh, coronavirus dapat ada selama beberapa minggu pada beberapa pasien tanpa menimbulkan gejala apa pun. Bagaimana cara berinteraksi dengan sel T pada pasien ini tetap tidak jelas.

Beberapa pasien yang sakit kritis juga mengalami badai sitokin, di mana sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan dan menyerang sel-sel sehat.
Tetapi mengapa dan bagaimana coronavirus memicu efek itu masih kurang dipahami.(rmol)



Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !



Back to Top