Cerita orang yang haji mendapat keanehan saat di Arab Saudi




[ TahukahAnda.info ]  Pernah. Saya sendiri yang mengalaminya.
Sebenarnya ini mungkin tidak mengarah pada keanehan. Tetapi lebih mengarah pada keajaiban. Kejadiannya pada saat saya melakukan ibadah umroh ditahun 2017. Sekitar 14 hari. Saya berangkat bersama tante sekitar tanggal 12 april 2017 dari bandara sultan hasanuddin makassar menuju madinah kemudian ke mekah dan pulang melalui bandara king abdul aziz jeddah.
Lebih rincinya saya akan buat menjadi beberapa poin.


Pertama,
H-2 sebelum berangkat, saya halangan. Tentu hal ini membuat saya merasa sedih karena tentu saja saya tidak bisa menjalankan ibadah dengan maksimal. Akhirnya saya mencoba untuk membeli obat penunda haid. Namun saya tidak meminumnya karena saya khawatir jangan sampai ini adalah hal yang dilarang. Saya di madinah sekitar 6 hari. Dan hingga hari ke 4 di madinah saya masih berhalangan. Rasanya sedih campur kecewa ketika melihat orang2 bisa dengan khusyunya beribadah di masjid nabawi sementara saya hanya bisa duduk di halaman masjid karena tidak bisa masuk kedalam.
Apa yang saya lakukan selama 4 hari berada di pelataran mesjid ?? Saya jadi penunjuk jalan bagi orang2 yang ingin ke toilet 😅 iyaa. Ini benar-benar terjadi haha. hampir setiap waktu shalat pasti ada saja orang-orang yang menanyakan kepada saya dimana toilet dengan bahasa dari negara masing2. Mungkin saya terlihat seperti petugas disana 😅😅😅 Saya jawabnya gimana ? Apa saya ngerti dengan apa yang mereka tanyakan ? Tentu tidak. Saya hanya mengerti sedikit bahasa inggris, arab dan india. selebihnya saya hanya menggunakan bahasa isyarat 😅 selain itu kadang saya juga membantu membagikan air zamzam kepada orang2 yang membutuhkan. Sambil berdoa semoga Allah memberikan balasan dengan mengizinkan saya untuk bisa segera masuk ke masjid nabawi.
Saya sempat nangis tersedu-sedu karena dua hari lagi saya akan ke mekah tapi saya belum juga bisa merasakan shalat di dalam masjid nabawi. Terlebih lagi saya memiliki impian bisa masuk ke raodah. Salah satu tempat mustajab untuk berdoa. Hingga di dua hari terakhir saya di madinah ini, setelah shalat subuh saya tidak sengaja bertemu dengan seorang dokter wanita dari jakarta yang meminta tolong kepada saya untuk di foto. Saya kebetulan sedang jalan sendiri dan dia juga sedang jalan sendiri. Kenalan lah kita. Dia kemudian mengajak saya menemaninya untuk membeli coklat. Sepajang perjalanan kita cerita, si mba dokter ini nanya ke saya kok saya ada dipelataran mesjid gak masuk ke dalam? Saya cerita dong kisah menyedihkan saya ini haha. Terus dia tanya apa saya gak minum obat penunda haid? Saya jawab belum saya minum karena takut jangan sampai ini gak dibolehin. Dan ternyata si mba dokter ini jg sempat halangan pas di madinah tp karena minum obat itu jadi akhirnya dia udah gak halangan. Dia saranin saya untuk minum obatnya. Katanya gak apa2. Daripada gak bisa shalat di masjid nabawi. Gak bisa ke raodah. Kan sayang banget. Udah jauh2 kesini. Akhirnya kita berpisah karena si mba dokter ini udah mau balik jakarta.
Pulang ke hotel saya coba minum obatnya, dan apa yang terjadi ? MaasyaaAllah saya udah gak halangan lagi. Saya bisa masuk buat shalat di masjid nabawi. Bahkan saya dapat kesempatan buat masuk ke raodah. Doa disana. Disana saya benar2 nangis sesenggukan. Gak bisa berhenti mengucap syukur karena Allah ngijinin saya buat masuk kesana. Saya sempat mikir mungkin Allah mengijabah doa saya, ngasih petunjuk melalui perantara mba dokter ini. Alhamdulillah banget! Oiyaa saya lupa nama mba dokternya. Saya sempat minta kontaknya tp udah terhapus :'( padahal saya pengen banget ngucapin terima kasih. Siapa tau si mba dokternya main quora dan baca ini, saya mau bilang "makasih banyak mba" :')
Maaf poin pertama ini panjang bwangeeett hahaha
Kedua,
Selama 4 hari jadi penunjuk jalan dan bantuin orang-orang di pelataran masjid nabawi saya banyak banget dapat berkahnya. Tiap hari ada aja orang yang ngasih hadiah. Mulai dari buah, coklat, gula-gula, kurma, juice, tasbih, bahkan sampai diajakin makan roti dan kari bareng sama sekelompok orang afrika (klau gak salah). Mereka baik bangett. Mungkin kasian liat saya kayak orang hilang dipelataran masjid hahah
Ketiga,
Pernah tiba-tiba dicium sama dua ibu-ibu dari pakistan karena saya nolong fotoin mereka pada saat dibukit safa. Awalnya saya liat beliau berdua lagi foto tapi kayak kesusahan gitu. Gimana nggak? Hp beliau itu bisa dibilang hp jadul. Cuma pake kamera belakang dan bukan touch screen. Akhirnya saya nawarin buat fotoin dan setelah itu mereka ngucapin terima kasih dan langsung nyium saya dong hahah. Awalnya saya kaget. Tapi melihat dua ibu2 ini semringah banget liat foto mereka saya jadi ikutan seneng. Bahagia sesederhana itu guys :')
Keempat,
Sewaktu di mekah salah satu jamaah dari rombombongan kami ketemu sama mama dedeh, terus beliau cerita ke tante saya. Tante saya excited dong pengen ketemu juga. Pengen foto bareng katanya. Akhirnya beliau ngajakin saya buat ke mesjid lebih awal. Katanya nyari mama dedeh dlu. Kali aja ketemu. Saya nolak, soalnya masih capek banget. Akhirnya tante saya pergi dluan dan saya bilang ntar saya nyusul ke mesjid. Pas menjelang shalat maghrib saya ke mesjid, di jalan eh malah ketemu mama dedeh. Alhasil foto lah kita hahah. Terus pas balik ke hotel saya tanya ke tante saya, gimana ketemu ngga sama mama dedeh ? Dia bilang nggak. Saya nunjukin foto saya sama mama dedeh. Dan diaa kagett dong, kok bisa katanya hahaha. Pada saat itu beliau sadar kayaknya niatnya salah deh. Ke mesjid bukannya buat ibadah eh malah nyari mama dedeh hahaha
Kelima,
Saya ketemu sama artis idola saya dari tahun 2009. Pemain film ketika cinta bertasbih sekaligus penulis buku. Meyda sefira. Seneng banget dan gak nyangka bisa ketemu langsung sama pemeran ayatul husnah dalam film KCB ini. Ketemunya di loby hotel. Pas ngeliat dia, saya sempat mikir ahh mungkin salah orang. Eh pas saya deketin ternyata itu benerean dia. MaasyaaAllah cantik bangeettt. Saking speechlessnya saya malah manggil dia mba husnah bukan mba meyda hahaha. Kita sehotel ternyata :') Orangnya humble bangettt :') Awalnya saya tau dia lagi ibadah umroh juga dari postingan IG nya. Terus saya berdoa dong semoga bisa ketemu. Pengen foto barengg sama beliauu. Dan Allah langsung ijabah doa sayaa :') huhuhu alhamdulillah…
Ini foto saya dengan mba meyda sefira. btw kita gak janjian lohh bisa samaan kayak gini 😋☺
Keenam,
Pas di mekah saya kepengen banget makan bakso. Pengenn bangeett. Di hotel saya bilang ke tante saya nanti makan siang kita nyari bakso yuuk. Saya kepengen banget makan bakso. Nah kebetulan disamping tempat makan kita ada grapari yang jual kuota gitu tapi jualan bakso juga. Saya bilang ke tante saya, saya makan bakso di sini aja. Tante saya makan di restoran yang memang buat jamaah. Eh saya baru mau pesen bakso tiba2 tante saya ngomong kalau menu hari ini buat jamaah itu bakso. Wahhhhhh saya seneng banget dong. Kayak ngeliat harta karun wkwkwk. Akhirnya saya gak jadi beli bakso di grapari. Wong ada bakso yang gratisss dan ambil sepuasnya, yah saya gak nolak dong haha. Baru aja terbersit dihati pengen makan bakso, eh udah di kabulin aja sama Allah. MaasyaaAllah. Rejeki emang gak kemana 😅
Ketujuh,
Waktu itu saya lagi flu berat, terus ke masjidil haram pengen shalat isya. Saya shalat berdampingan sama orang india kalau gak salah. Masih muda. Pas shalat saya tuh gak khusyuk sebenernya karena lagi flu berat. Mungkin karena si mba dari india ini denger saya meler-meler krna flu eh dia tiba-tiba buka tas terus ngeluarin tissue dan simpan di depan saya. Ini kondisinya lagi shalat loh. Kalau gak salah lagi tahiyat akhir. Saya kaget dong ini orang lagi shalat kok ngeluarin tissue wkwkwk. Setelah shalat saya masih gak ngerti kenapa dia kasi tissue di depan saya. Gak lama si mba ini pergi. Saya baru sadar ohh mungkin dia ngasih saya tissue buat ngelap inguss hahahaha peka bangett dah. Sepanjang jalan ke hotel saya tuh ngakak sendiri kalau ingat kejadian tadi. Malah sampai sekarang masih suka ngakak klw ingat itu. But, untuk mba2 india yang ngasih saya tissue "shukriyaa" 😅😅😅
Dari cerita yang panjang ini saya cuma mau bilang
Saat di tanah suci kita harus betul-betul lurusin niat. Jangan niat asal-asalan sebab kadang-kadang perbuatan kita langsung dibalas sama Allah. Makanya banyakin berdoa. Banyakin mohon ampun sama Allah. Biar ibadah kita lancar :')
Oke mungkin itu aja pengalaman saya selama di tanah suci. Sebenernya masih ada lagi, tapi ini udah panjang banget haha takut para quoran malas bacanya. Thanks :)
EDIT,
Terima kasih teman-teman untuk respon ataupun komentarnya pada jawaban saya ini. gak nyangka bisa seramai ini haha. oiya maaf saya gak bisa lanjutin ceritanya karena saya rasa poin-poin diatas udah cukup mewakili, selebihnya hanya cerita yang tidak terlalu menarik untuk diceritakan (menurut saya wkwkwk).
Semoga yang belum pernah ke tanah suci bisa segera kesana aamiin. Banyakin doa guys :)






📢 Republished by [Tahukah Anda ?]  




Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini