Jika Rusia dan China Nekat Luncurkan A-SAT, Amerika Bisa Kiamat




[ TahukahAnda.info ]  Amerika Serikat dipastikan akan hancur lebur jika Rusia atau China nekat meluncurkan rudal Anti-Satelit alias ASAT untuk menyerang satelit-satelit milik Negeri Paman Sam itu.

Jika hal itu benar-benar terjadi, menurut The National Interest dikutip pada Kamis 11 Juni 2020, maka semua sistem pertahanan dan persenjataan Amerika lumpuh.

Misalnya, deteksi rudal inframerah berbasis ruang dapat dihancurkan, komunikasi GPS dapat dihancurkan, dan senjata berpemandu dapat macet dan tergelincir sebelum mengenai target mereka. Yang terburuk lagi, komando dan kontrol yang sangat penting untuk perang dapat dengan mudah diambil.




Dan paling mengerikan lagi, kehancuran besar Amerika itu bisa terjadi hanya dalam 10 sampai 16 menit saja setelah satelit dihancurkan ASAT. Dan kehidupan di Amerika terancam kiamat.

Apakah Amerika Serikat sudah siap menghadapi serangan menakutkan itu dari perang antariksa itu?.


Pentagon sangat menyadari dampak luar biasa dari serangan ASAT itu, karena itulah Komando Luar Angkasa AS, Badan Pertahanan Rudal, dan industri pertahanan bergerak cepat untuk mengintegrasikan Machine Learning dan AI ke dalam sistem dan teknologi berbasis ruang. Tujuannya adalah untuk mempercepat deteksi ancaman dan mendapatkan informasi penting bagi pembuat keputusan.

"Ketika peluncuran terdeteksi, sinyal peringatan berbasis spasi mengirim sesuatu ke perintah dan kontrol, yang pergi ke Angkatan Udara. Kemudian dievaluasi oleh komputer dan peringatan dikirim melalui sistem pertahanan rudal balistik. Sebuah formula matematika menentukan kecepatannya, lintasannya dan di mana ia akan mengenai, atau mendarat," kata seorang pejabat Badan Pertahanan Rudal kepada Kepentingan Nasional.




Untuk menghancurkan senjata ASAT, membutuhkan akses cepat ke kumpulan informasi yang luas, menurut Ret Letnan Jenderal Christopher Bogdan, Wakil Presiden Senior, Bisnis Aerospace, Booz Allen Hamilton, yang mengatakan bahwa komandan perlu tahu

"Di mana senjata ASAT itu naik di atmosfer? Apa tanda tangan atau energi dari peluncuran? Apa itu penargetan dan di mana mungkin mencapai target? Anda perlu mencari tahu di mana risikonya," kata Bogdan.

"Jika musuh meluncurkan ASAT, kami akan dapat mendeteksi peluncuran itu. Yang sulit dilakukan adalah segera merespons. Anda memiliki sekitar 10 hingga 15 menit untuk seluruh loop OODA (Pengamatan, Orientasi, Keputusan, Tindakan) untuk dimainkan," kata Bogdan.

Bogdan menuturkan, Booz Allen Hamilton, bersama dengan koalisi pemimpin AI komersial, telah mempelopori platform teknologi komersial yang dirancang untuk memfasilitasi dan mempercepat adopsi AI pada skala di dalam pemerintah federal. Sistem AI perusahaan, yang disebut Modzy, memiliki aplikasi komersial dan militer yang signifikan.

"Hal pertama yang perlu kamu ketahui adalah apa yang terjadi di sana. Ada banyak katalog dan perpustakaan berbeda tentang apa yang ada di sana dan semuanya tidak digabungkan. Space Command dan DoD sedang mencoba untuk menggabungkan katalog luar angkasa sehingga mereka dapat memiliki satu pustaka data terpadu di mana segala sesuatu termasuk informasi musuh didata,"kata Bogdan.

Modzy dapat memberikan model AI yang membantu komandan dengan menganalisis kumpulan data yang luas dan memungkinkan mereka untuk mengembangkan pandangan yang terintegrasi dan membuat keputusan yang lebih baik.

Kumpulan data ini dapat mencakup berbagai variabel untuk mencakup informasi sensor, data penargetan, detail navigasi, pustaka ancaman senjata dan kemampuan musuh, serta berbagai karakteristik peluncuran rudal musuh dan lintasan terbang.

Seandainya suatu sistem yang diberdayakan AI secara kolektif dapat menggunakan algoritma canggih untuk menggabungkan dan secara instan mengakses semua informasi yang terjalin ini penting untuk pengambilan keputusan waktu-respons, komandan dapat menerima sebuah gambar pertarungan yang“menyatu yang menyelamatkan jiwa atau tempur yang terintegrasi.

"Informasi ancaman harus digabungkan ke dalam satu sistem. Kami membutuhkan sistem untuk berbicara satu sama lain, yang hanya berfungsi jika mereka berada di hub komunikasi yang sama. Jika Anda memiliki banyak sistem yang tidak terkoordinasi, pasukan pertahanan mungkin berpikir mereka memiliki 12 rudal yang datang kepada mereka meskipun mereka semua melihat rudal yang sama," pejabat MDA menjelaskan.

Untuk diketahui ASAT merupakan senjata luara angkasa yang dirancang khusus untuk menghancurkan satelit dalam kepentingan militer. Memang belum ada yang nekat meluncurkan ASAR untuk menyerang satelit negara lain. Hanya saja ASAT sudah diujicoba negara-negara pemiliknya. Di dunia baru 4 negara yang memiliki ASAR, yakni Amerika, China, Rusai dan India. [viva]






📢 Republished by [Tahukah Anda ?]  




Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !



Back to Top