Eks Sekjen PKB: Kalau Seorang Presiden Marah Itu Tanda Sudah Gregetan





Presiden Joko Widodo kembali emosi dengan para pembantunya di jajaran kabinet Indonesia Maju. Kali ini, kemarahan Jokowi ditujukan kepada sejumlah kementerian yang memiliki anggaran besar.

Bagi mantan Sekjen PKB Abdul Kadir Karding, kemarahan presiden merupakan bagian dari ketegasan untuk dapat ditindaklanjuti oleh para pembantunya.

"Saya kira kalau seorang presiden marah atau lebih tegas dari yang biasanya, itu berarti sudah memuncak, getem-getem kalau bahasa jawanya. Bahwa sesungguhnya para menteri ini harus bekerja sangat keras, sangat cepat, sangat fokus, dan tepat sasaran," ujar Karding kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (10/7).

Karding menilai para menteri seharusnya melakukan keinginan presiden secara cepat. Pasalnya, saat ini membutuhkan kecepatan dalam menangani pandemik Covid-19.

"Kenapa? Karena, ini masa di mana kecepatan keakuratan ketegasan keberanian dan delivery harus dilakukan," paparnya.

Dia menambahkan jika para pembantu Jokowi lambat dalam mengeksekusi keinginan presiden, maka akan berdampak negatif secara meluas yang dapat dirasakan masyarakat.

Kalau tidak maka, mengganggu sangat riskan untuk keadaan sosial masyarakat yang daya belinya rendah, mulai banyak terjadi pengangguran dan perputaran uang di masyarakat juga sangat terbatas," urainya.

"Dengan demikian akan berakibat kepada, kemungkinan kegelisahan sosial keresahan sosial bahkan nanti bakal berujung pada persoalan-persoalan politik," tandasnya. (Rmol)




source https://www.kontenislam.com/2020/07/eks-sekjen-pkb-kalau-seorang-presiden.html

Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini