Kala China Pasang Badan untuk Palestina




Kala China Pasang Badan untuk Palestina

China 'pasang badan' untuk melindungi hak-hak Palestina atas wilayahnya. Negeri tirai bambu ini mengecam keras rencana pencaplokan Israel atas wilayah Tepi Barat.
Dukungan ini disampaikan oleh Duta Besar China untuk Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) ketika berbicara di komunitas internasional tentang rencana aneksasi Israel.

Seperti surat kabar Israel haaretz, Rabu (22/7/2020) China "sangat prihatin dengan laporan rencana pencaplokan sebagian wilayah Palestina yang diduduki Israel,". Hal ini disampaikan oleh Duta Besar China Zhang Jun di Dewan Keamanan PBB yang memberikan pengarahan tentang situasi di Timur Tengah.

"Rencana semacam itu, jika dilaksanakan, akan secara serius melanggar hukum internasional dan resolusi PBB yang relevan, dan mengganggu solusi dua negara. Kami mendesak pihak terkait untuk menahan diri dari mengambil tindakan sepihak, dan melakukan yang terbaik untuk mengurangi konflik dan ketegangan," kata Zhang Jun.

"Juga posisi tegas kami bahwa tidak ada negara yang seharusnya mendukung tindakan sepihak," kata Jun menambahkan.

Menurutnya, penting untuk menghentikan kegiatan permukiman di kawasan itu dan pembongkaran struktur Palestina.

"Sama pentingnya untuk menghentikan kegiatan permukiman, pembongkaran struktur Palestina, dan kekerasan terhadap warga sipil," ujarnya.

Jun mengatakan bahwa Presiden Xi Jinping baru-baru ini berbicara dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas, dan bahwa China, "teman tulus rakyat Palestina," mendukung seruan Palestina untuk negosiasi yang dimediasi internasional dan bersedia mempertimbangkan untuk mengambil bagian di dalamnya.

"Orang-orang Palestina selalu dapat mengandalkan dukungan China untuk alasan agar mereka bisa memulihkan hak-hak nasional yang sah," ungkapnya.

Jun berbicara setelah Koordinator Khusus PBB Nickolay Mladenov, memberi pengarahan singkat kepada negara-negara anggota tentang perkembangan terbaru dalam rencana Israel untuk mencaplok wilayah-wilayah Tepi Barat.

Untuk diketahui, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menetapkan 1 Juli sebagai tanggal untuk memulai prosedur aneksasi, tetapi rencananya tertunda setelah menghadapi perlawanan internasional dan domestik.

Pemerintah Netanyahu saat ini bergulat dengan kebangkitan virus Corona, krisis ekonomi yang meningkat dan protes massa terhadap kepemimpinannya.(detik)



source https://www.kontenislam.com/2020/07/kala-china-pasang-badan-untuk-palestina.html

Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top


Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini