Gaya Trump Ambil Alih TikTok: Todongkan Pistol Ke Kepala Musuh




Gaya Trump Ambil Alih TikTok: Todongkan Pistol Ke Kepala Musuh

Para ahli dan warga Tiongkok sepakat menyebut langkah terbaru Trump yang memaksa ByteDance menjual TikTok ke perusahaan AS sebagai "naked robbery",  menggunakan taktik gaya mafia yang tidak punya malu.

Pemerintah China pada Selasa (4/8) memperingatkan AS tentang konsekuensi yang harus dibayar jika membuka ‘Kotak Pandora’ yang disebut pejabat China sebagai "manipulasi politik" dan tindakan keras terhadap perusahaan China.

Tindakan keras oleh pemerintahan Trump pada daftar perusahaan teknologi China yang berkembang itu diklaim sebagai langkah ilegal dan tidak bermoral. Tindakan terhadap TikTok menandai langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya di arena hukum dan komersial. Ini menjadi peringatan mengerikan tentang banyaknya bisnis China yang menjadi sasaran pemerintahan AS yang ‘tak tahu malu’ menjelang pemilihan presiden.

Eskalasi yang berbahaya semacam itu menuntut pembalasan tegas dari pemerintah China, termasuk mengambil tindakan balasan terhadap bisnis AS di pasar China untuk memperjelas kepada AS bahwa perilaku sembrononya tidak akan hilang tanpa pengawasan. Tanpa adanya pembalasan atau penanggulangan konkret, maka bisa jadi AS akan meningkatkan tindakan kerasnya terhadap lebih banyak perusahaan China dan bahkan dapat berseteru di wilayah geopolitik lainnya.

Trump pada hari Senin (3/8) memaksa TikTok untuk dijual ke perusahaan AS. Transaksi potensialnya harus diselesaikan pada 15 September, kalau tidak, dia bisa benar-benar memblokir aplikasi itu.

Trump dengan arogannya mengulangi permintaan bahwa pemerintah AS harus mendapatkan potongan dari kesepakatan itu.

“Amerika Serikat bisa dan harus mendapatkan persentase yang sangat besar dari harga itu karena kami membuatnya mungkin,” katanya, seperti dikutip dari GT.

Pernyataan Trump itu segera mengirim gelombang kejutan kepada seluruh platform media sosial China pada hari Selasa (4/8). Sebagai pasar bebas dan sebuah negara yang diperintah oleh hukum, banyak yang menyebut langkah Trump sebagai tindakan ‘perampokan’ dari sebuah perusahaan China.

“Ini adalah cara gaya mafia Chicago dalam melakukan sesuatu, murni dan sederhana: Menodongkan pistol ke kepala Anda dan memerintahkan Anda untuk membuat kesepakatan,” kata Shen Yi, seorang profesor di Sekolah Hubungan Internasional dan Urusan Publik di Universitas Fudan, seperti dikutip dari GT, Rabu (4/8).

Di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin menyebut tindakan keras AS terhadap TikTok sebagai manipulasi politik murni berdasarkan tuduhan ‘tidak berdasar’.

“Faktanya, AS menggunakan mesin negara untuk menindak bisnis negara lain. AS harus berhenti membuka 'Kotak Pandora,' atau itu akan menuai apa yang telah ditabur,” katanya.

Dengan menggunakan klaim kekhawatiran keamanan nasional dan lainnya, administrasi Trump telah bertindak keras pada sejumlah perusahaan China, termasuk terhadap raksasa telekomunikasi China, Huawei.

Permintaan yang dilakukan oleh Trump, yang dikenal sering membuat komentar yang tidak menentu, dikonfirmasi oleh pernyataan dari Microsoft pada hari Minggu.

Raksasa teknologi AS itu mengatakan pihaknya melanjutkan pembicaraan dengan ByteDance mengenai pembelian TikTok setelah percakapan antara CEO Satya Nadella dan Trump.

Pendiri ByteDance Zhang Yiming, mengindikasikan bahwa perusahaan itu mungkin harus mematuhi perintah Trump.

“Meskipun ini tidak masuk akal, ini adalah bagian dari proses hukum dan bahwa sebagai perusahaan, kami tidak memiliki pilihan lain selain mengikuti hukum,” tulis Zhang dalam memo internal yang beredar luas secara online.

Zhang dikritik oleh banyak orang di media sosial China setelah memo internal sebelumnya diterbitkan. Beberapa menunjukkan bahwa memo tersebut menekankan TikTok sebagai perusahaan global dan tidak menyebut China atau pemerintah China, berbeda dengan pernyataan Microsoft yang berterima kasih kepada pemerintah AS.

Dalam memo kedua yang diluncurkan pada Selasa sore, Zhang berusaha mengatasi kritik itu, dengan mengatakan bahwa dia memahami bahwa orang-orang memiliki harapan yang sangat tinggi untuk sebuah perusahaan yang didirikan oleh orang China dan menyebar secara global, tetapi mereka tidak memiliki informasi yang lengkap dan akurat.

Memo dari Zhang juga menunjukkan bahwa perusahaan yang kini telah terperangkap dalam persaingan strategis China-AS itu sedang melakukan upaya terakhir untuk meredakan permusuhan AS dan reaksi domestik.

Sementara beberapa ahli juga mengkritik tanggapan TikTok terhadap penindasan AS sebagai akibat kurangnya keberanian dan penuh oportunisme. Yang lain mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk menghadapi pemerintah AS yang kuat adalah menerapkan pembalasan yang sama kuat, jika tidak maka akan lebih banyak perusahaan China akan ditargetkan.

“Jika kita tidak membalas, maka AS akan menjadi lebih agresif, itu akan menargetkan lebih banyak perusahaan China dan bahkan bisa bergerak di daerah lain, termasuk Taiwan,” kata Shen. Ia menambahkan sangat mudah bagi China untuk membalas. “Kami juga dapat memberi tahu perusahaan AS bahwa mereka harus menjual operasinya di Tiongkok atau akan dilarang.”

Beberapa orang di China menyebut langkah Trump mengenai TikTok semata-mata bertujuan untuk meningkatkan kampanye pemilihannya kembali. Ia tengah terhuyung dengan respon negatif warga AS terkait penanganan Covid-19 yang tidak terkendali, data ekonomi yang rendah, dan respons keras dari Tiongkok dapat membantu Trump dalam pemilihan di tengah-tengah meningkatnya anti Sentimen China di AS.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa penilaian semacam itu tidak memiliki pemahaman yang tepat tentang betapa berbahayanya langkah yang ditetapkan bagi pemerintah AS dan lainnya untuk menargetkan perusahaan dan kepentingan China.

“Adalah penting bagi pemerintah China untuk mengerahkan upaya untuk memastikan bahwa AS akan membayar harga untuk perilaku seperti itu,” kata Fang.

Beberapa ahli juga menyarankan bahwa China dapat terus membuka pasar keuangan domestik untuk bisnis asing dari daerah lain, tetapi melarang perusahaan AS masuk sampai pemerintah AS menghentikan tindakan keras terhadap perusahaan China.  (Rmol)


source https://www.kontenislam.com/2020/08/gaya-trump-ambil-alih-tiktok-todongkan.html

Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini