Sebelum Meninggal, Jaksa Fedrik Sempat Curhat ke Teman Kecilnya




Sebelum Meninggal, Jaksa Fedrik Sempat Curhat ke Teman Kecilnya

Andrie Samallo, teman kecil Fedrik Adhar Syaripudin di Baturaja Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan merasa kehilangan atas wafatnya sang jaksa pada Senin (17/8/2020).

Fedrik Adhar Syaripuddin, jaksa pada Kejaksaan Negeri Jakarta Utara yang sempat menjadi jaksa penuntut umum kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan, meninggal dunia diduga karena penyakit yang dideritanya selama ini yakni lambung kronis.

Menurut Andrie, sosok almarhum tergolong tertutup. Namun, pada Jumat lalu (7/8), almarhum yang sedang pulang kampung ke Baturaja, sempat sedikit berkeluh kesah kepada dia dan ayahnya.

Itu terjadi tatkala almarhum membesuk ayah Andrie yang dirawat di RSUD Ibnu Sutowo Baturaja. Kepada ayahnya Andrie, dia (almarhum) bilang sedang ada masalah.

“Dia bilang dirinya sedang banyak dibully di medsos. Netizen menyinggung masalah kerjaannya. Ya begitulah, dia bilang kepada ayah saya bahwa dirinya sedang tren,” ulas Andrie kepada Kantor Berita RMOLSumsel Senin (17/8).

Waktu itu, Andrie menduga bahwa almarhum memang sedang shock dengan masalah yang dihadapinya itu.

“Ya mungkin dia pendam sendiri masalahnya. Sehingga mungkin sakitnya itu jadi kumat. Kita doakan almarhum semoga mendapat tempat yang layak di sisi-Nya,” katanya.

Dikatakan Andrie, almarhum dikabarkan mengidap lambung kronis. Ihwal ini ia dapat dari sopir pribadi almarhum.

Kata Andrie, sopir almarhum yang ia hubungi memang sedang diliburkan, sehingga ia pulang ke Garut. Sore tadi baru tiba di Jakarta, namun ia masih harus isolasi mandiri dulu.

“Memang yang sedikit saya tahu, almarhum sering berobat kalau lambungnya kumat. Biasanya ia ke rumah sakit, terus suntik dan pulang kalau sudah enakan. Dak ada penyakit aneh-aneh lain,” jelasnya.

Dikatakan Andrie, berdasar informasi yang ia dapat lagi, bahwa sebelum meninggal dunia almarhum sempat masuk rumah sakit, Rabu malam lalu.

“Dan siang tadi sekitar pukul 10 atau 11 sebelum dzuhur, almarhum meninggal dunia,” katanya.

Dikatakan Andrie, almarhum telah dimakamkan di TPU Tangerang Serpong, sore tadi. Di mana proses pemakaman selesai sekitar pukul 15.30 WIB.

Sebagai teman kecilnya, Andrie mengaku cukup dekat almarhum, kendati sudah sekitar 20 tahunan mereka tidak bertemu.

“Kami berteman sejak TK sampai kelas IV SD, karena waktu itu ayah saya pindah tugas,” pungkasnya. (Rmol)


source https://www.kontenislam.com/2020/08/sebelum-meninggal-jaksa-fedrik-sempat.html
loading...

Artikel Terkait Lainnya

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini