TERUNGKAP! Pemilik Chelsea Sumbang Lebih Dari $ 100 Juta Pemukim Ilegal Israel Untuk Menggusur Warga Palestina




 Oligarki Rusia sekaligus pemilik Chelsea, Roman Abramovich, mendanai kelompok pemukim ilegal penjajah yang bernama Elad.


Abramovic menyumbangkan US$ 100 juta kepada Israel untuk menggusur keluarga-keluarga Palestina dari Baitul Maqdis.

Begitu menurut dokumen yang bocor dan disiarkan oleh BBC News Arabic dan media-media Timur Tengah.





Chelsea owner donated over $100m to Israeli settler group

Miliarder Rusia dan pemilik klub sepak bola Chelsea Roman Abramovich menyumbangkan lebih dari $ 100 juta kepada organisasi sayap kanan Israel yang dituduh menggusur keluarga Palestina dari Yerusalem, klaim dokumen bank.

Dokumen tersebut adalah bagian dari laporan setebal 22.000 halaman yang dikirim ke otoritas AS oleh Deutsche Bank cabang Amerika antara tahun 2000 dan 2017 yang bocor ke berita Buzzfeed. Mereka menunjukkan bahwa selama 15 tahun terakhir, empat perusahaan yang dijalankan oleh Abramovich menyumbangkan $ 100 juta kepada Elad, sebuah organisasi pemukim sayap kanan Israel yang didedikasikan untuk "memperkuat hubungan Israel saat ini dan bersejarah dengan Yerusalem".

Organisasi tersebut telah bertanggung jawab atas sejumlah penggusuran Palestina dan dalam beberapa kasus telah berjuang selama beberapa dekade, pertempuran hukum yang mahal untuk melakukannya, terutama di Silwan, sebuah kota yang dianeksasi oleh Israel pada tahun 1967 yang
menampung sekitar 55.000 warga Palestina.

Empat perusahaan yang digunakan Abramovich untuk mendanai Elad - semuanya berlokasi di British Virgin Islands dan terdaftar pada hari yang sama pada tahun 2003 - mendanai lebih dari setengah pekerjaan organisasi tersebut antara tahun 2005 dan 2018.

Sementara Abramovich diduga memiliki hubungan dengan Elad, karena sering hadir di acara mereka, sejauh mana keterlibatan pemilik klub sepak bola tidak terungkap sampai serangkaian laporan bank - yang dikenal sebagai "File FinCEN" - tentang transaksi keuangan dan kepemilikan perusahaan tersebut bocor, BBC News Arabic melaporkan.

Dokumen tersebut, yang diserahkan ke Departemen Keuangan AS oleh Deutsche Bank cabang Amerika, menunjukkan bahwa oligarki adalah pemilik manfaat utama dari tiga perusahaan dan mengendalikan perusahaan keempat.

Abramovich, yang menjadi warga negara Israel pada tahun 2018, diperkirakan memiliki kekayaan antara $ 12 miliar hingga $ 13 miliar, menurut surat kabar Israel Haaretz, dan dalam beberapa tahun terakhir telah membeli beberapa properti mewah di Israel.

Apa yang disebut "RUU Transparansi" Israel, yang disahkan pada tahun 2015 atas keberatan blok sayap kiri Israel, mengharuskan organisasi non-pemerintah (LSM) untuk memberikan rincian kegiatan pendanaan mereka. Namun hingga saat ini, pendanaan Elad masih sulit dipahami, dengan nama perusahaan Virgin Island yang terdaftar tetapi tidak dengan pemiliknya.

Sekitar waktu RUU itu disahkan, kemudian anggota Knesset Dov Khenin menulis surat kepada Jaksa Agung Israel, meminta agar penyelidikan atas pembiayaan Elad dibuka.

Sumber: MiddleEastEye

[Video Liputan BBC: FinCEN Files: The Israeli settlers Chelsea boss Abramovich helped fund]

Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top


Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini