Matikan Mikrofon hingga Air Mata di era SBY, Ini 5 Momen Puan Maharani yang jadi Sorotan Rakyat




 Sosok Puan Maharani kembali menjadi sorotan ketika dirinya terlihat mematikan mikrofon dalam Rapat Paripurna DPR, yang mengagendakan pengesahan Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja menjadi undang-undang. Pada saat itu, salah satu politikus Partai Demokrat yang bernama Irwan tengah memberikan pendapatnya.

Aksi mematikan mikrofon tersebut kemudian viral di dunia maya. Puan pun dinilai tidak mau menerima masukan, saran, atau kritik dari politikus yang mengikuti rapat. Tak hanya sekali ini saja wanita yang menjadi Ketua DPR RI itu menjadi buah bibir. Beberapa aksinya di masa lalu juga pernah menimbulkan kontroversi.


Kontroversi ucapan Puan Maharani di Sumatra Barat

Puan Maharani yang sempat disorot soal pernyataan semoga Sumbar dukung Pancasila [sumber gambar]

Pernyataan Puan soal harapannya agar Sumatra Barat (Sumbar) mendukung negara Pancasila rupa-rupanya menuai polemik dan sorotan berbagai pihak. Hal tersebut sangat disayangkan lantaran kapasitasnya sebagai Ketua Dewan Pimpinan Pusat PDIP, yang memberikan dukungan kepada salah satu bakal calon kepala daerah untuk Pilkada 2020. “Untuk Provinsi Sumatra Barat, rekomendasi diberikan kepada Mulyadi dan Ali Mukhni. Merdeka! Semoga Sumatra Barat menjadi provinsi yang memang mendukung negara Pancasila,” ucapnya yang dikutip dari CNN Indonesia (08/09/2020).

Tangisan Puan di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat BBM dinaikkan

Puan bersama anggota DPR RI Fraksi PDIP meninggalkan ruang rapat paripurna yang membahas kebijakan kenaikan harga BBM [sumber gambar]

Saat masih aktif menjabat sebagai anggota DPR, Puan pernah menangis ketika pemerintahan yang saat itu berada di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), memutuskan untuk mencabut subsidi dan menaikkan harga BBM. Aksi tersebut kemudian diikuti oleh para politikus PDI Perjuangan yang memutuskan walk out (WO) dari acara Sidang Paripurna DPR, yang dilaksanakan pada Sabtu, 31 Maret 2012 tersebut.

Disoraki para guru saat memberi sambutan di peringatan HUT ke-70 PGRI

Puan Maharani saat menyampaikan sambutan tertulis Presiden Joko Widodo di peringatan HUT ke-70 PGRI [sumber gambar]

Kehadiran Puan di stadion Gelora Bung Karno (GBK) dalam peringatan HUT ke-70 PGRI sempat diwarnai cemoohan dari para hadirin yang merupakan guru. Sorak sorai “Huuuuuuu,” sempat bergemuruh saat Puan membacakan sambutan tertulis sebagai perwakilan dari Presiden Joko Widodo yang berhalangan hadir. Sebelumnya, sorak sorai serupa juga membahana dan semakin kencang seiring Puan menaiki panggung.

Mematikan mikrofon dalam Rapat pengesahan RUU Cipta Kerja

Aksi Puan mematikan mikrofon dalam Rapat Paripurna DPR yang tengah membahas RUU Cipta Kerja, menjadi sorotan lantaran bersamaan dengan politikus Demokrat Irwan Fecho, menyampaikan pendapatnya. Pada saat itu, Azis Syamsuddin selaku pimpinan sidang paripurna sekaligus Wakil Ketua DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, sempat berdiskusi dengan Puan. Tak lama, putri Megawati itu mematikan mikrofon sehingga suara Irwan tak lagi terdengar.

Momen saat dilantik sebagai Ketua DPR RI

Anggota DPR dari Fraksi PDI Perjuangan berfoto bersama usai pelantikan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2019-2024 [sumber gambar]

Salah satu momen Puan menjadi sorotan publik adalah saat dirinya resmi dilantik sebagai Ketua DPR RI Periode 2019-2024. Momen ini spesial tak hanya untuk dirinya tapi juga pemerintah, karena ini adalah kali pertama DPR dipimpin oleh seorang wanita. Setidaknya selama 70 tahun, lembaga mulia negara ini diketuai oleh laki-laki.

Setelah videonya mematikan mikrofon viral di dunia maya, sosok Puan Maharini kemudian menjadi salah satu trending topic di media sosial Twitter. Hingga Selasa (06/10/2020), kata-kata “Puan” telah mencapai 132 tweet. Kebanyakan dikaitkan dengan momen Rapat Paripurna DPR yang akhirnya mengesahkan omnibus law Cipta Kerja sebagai UU.

Artikel Terkait Lainnya

Terdepan Mengabarkan !

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini