Catatan Naniek S Deyang : Kalau Mendagri bisa Pecat Kepala Daerah, Buat Apa Ada PILKADA ?




 Catatan Naniek S Deyang:


Saya orang bodoh dalam urusan  Hukum Tata Negara, cuman tiba-tiba logika saya mentok, saat baca berita Mendagri bisa mecat Kepala Daerah.

Kalau Kepala Daerah bisa dipecat Mendagri, yo wis gak usah ada Pilkada! Lha ngapain ada pesta demokrasi dengan Kepala Daerah dipilih langsung oleh rakyat melalui ajang Pilkada kalau cuman nanti bisa dipecat Mendagri?



Malah enak tho duit negara gak boros. Gak ada Pilkada, semua kepala daerah yg milih Mendagri dan yg mecat juga Mendagri. Coba kalau gak ada Pilkada kita kan bisa hemat luar biasa tuh ..mungkin duit utk Pilkada bisa dialihkan utk subsidi BBM Premiun, biar Premium tdk digapus dan rakyat kecil bisa  menikmati BBM murah.

Kadang entah benar entah tidak baca berita di media akhir-alhir ini bikin sakit hati. Semua terkesan kalau sudah urusan "gak suka dengan tokoh/orang" aturan apapun jadi bisa dipaksakan, dan menjadi "halal" untuk dilakukan.

Makanya dulu saya kan pernah bilang pada teman-teman, jangan terlalu over expose atau mengangkat -angkat Mas Anies, nanti kalau Mas Anies terlalu melejit pasti digebukin. Tidak boleh ada matahari kembar di negeri ini. Waktu 2024 masih jauh, masih cukup waktu menenggelamkan Mas Anies.

Note:
Saya tdk mengatakan aturan Mendagri utk Mas Anies, tapi  Mas Anies bisa menjadi yg pertama terbidik, lha dia Gubernur DKI, pasti sering terjadi kerumunan di wilayahnya yg bukan atas kehendaknya, dan kalau sudah ada kerumunan kan dia yg salah. Berarti melanggar aturan dan bisa dipecat.

(Naniek S Deyang)



loading...

Artikel Terkait Lainnya

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini