Polda Jabar Sebut HRS Potensi Jadi Tersangka Kerumunan, FPI: Aneh Bin Ajaib

Artikel Terbaru Lainnya :

Polda Jabar Sebut HRS Potensi Jadi Tersangka Kerumunan, FPI: Aneh Bin Ajaib 

KONTENISLAM.COM - Polda Jawa Barat menyebut Habib Rizieq Syihab memiliki potensi untuk menjadi tersangka dalam kasus kerumunan di Megamendung, Bogor. Front Pembela Islam (FPI) menyebut pernyataan Polda Jabar itu aneh.

"Belum apa-apa sudah bilang potensi, itu aneh bin ajaib. Itu namanya sewenang-wenang tanpa hukum," ucap kuasa hukum FPI Aziz Yanuar, saat dihubungi, Kamis (26/11/2020).

Aziz menyebut ada diskriminasi hukum karena Polda Jabar telah membuat pernyataan Habib Rizieq berpotensi jadi tersangka. Dia membandingkan dengan beberapa kasus kerumunan di daerah lain.

"Kalau itu terjadi, maka diskriminasi hukum dan kriminalisasi ulama, dan habaib nyata jelas, terang benderang. Kerumunan tidak jaga jarak terjadi masif di Solo, Surabaya, Banyumas, Indramayu, Pekalongan, Banjarmasin, Magelang, bahkan kemarin di Minahasa, sulut begitu luar biasa, tidak ada sama sekali tindakan hukum apapun," kata Aziz.

"Begitu juga acara penolakan HRS yang juga tidak jaga jarak, berlangsung marak di Pekanbaru, dan Surabaya, serta NTT oleh pribadi-pribadi kebal hukum dan sanksi," katanya.

Aziz mengaku mendapat diskriminasi perlakuan dalam acara Maulid Nabi Muhammad dan pernikahan putri Habib Rizieq di Petamburan, Jakarta Pusat. Menurutnya, panitia telah mempersiapkan protokol kesehatan, dan telah disanksi karena terjadi kerumunan.

"Acara yang dihadiri oleh HRS yang sudah dijalankan dengan mitigasi serius dan bahkan karena di luar perkiraan akhirnya disanksi, malah dicari-cari dan dibuat-buat pidananya. Yang jelas nyata di NTT ancam bunuh sembari merusak baliho gabar beliau (Habib Rizieq) adem ayem karena kebal hukum. Ini bukan lagi rechtsstaat (negara hukum) tapi obrigkeitsstaat (negara dengan kekuasaan yang sewenang-wenang)," katanya.

Sebelumnya, polisi menyebut ada unsur pidana saat kerumunan acara peletakan batu pertama Pondok Pesantren (Ponpes) Alam Agrokultural Markaz Syariah yang dihadiri Habib Rizieq di Megamendung, Bogor. Kasus ini ditingkatkan ke penyidikan. Polisi juga menyebut potensi tersangka bisa penyelenggara hingga pendiri ponpes.

"Kemungkinan yang melakukan pidana, istilahnya potensi suspect, itu penyelenggara (acara peletakan batu pertama ponpes) atau mungkin berdasarkan alat bukti mungkin bisa ke pemilik atau pendiri ponpes," ujar Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Jabar Kombes CH Patoppoi di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno-Hatta, Kota Bandung.

Sejauh ini belum diketahui penyelenggara kegiatan tersebut. Namun, saat proses klarifikasi kemarin, ada dua orang dari FPI yang diundang tapi tak hadir. Sementara itu, Ponpes Alam Agrokultural Markaz Syariah DPP FPI itu diketahui didirikan oleh Habib Rizieq.

"Dalam penyelidikan kita ditemukan diduga bahwa pemilik ponpes itu adalah HMR (Habib Muhammad Rizieq), yang didirikan sejak tahun 2012," tutur Patoppoi. (detik)



source https://www.kontenislam.com/2020/11/polda-jabar-sebut-hrs-potensi-jadi.html

Artikel Terkait Lainnya

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini