AS-Eropa: Turki sedang membangun kembali Kekaisaran Ottoman, Kita harus campur tangan, Kita harus menghentikannya!

Artikel Terbaru Lainnya :

 Oleh: İbrahim Karagül (Yeni Safak)


Seorang pensiunan Jenderal Rusia Leonid Ivashov berkata, “Turki jelas berbaris menuju proyek Great Turan sementara kami berdiri dan menonton dengan iseng. Pada waktunya, Rusia akan menjadi tergantung padanya”. Hal ini menandakan bahwa mereka mengikuti kebijakan Turki di Krimea, Azerbaijan, dan Republik Turki dengan keprihatinan. Ini adalah perhatian umum di antara sayap elang Rusia.

Sementara itu, AS dan Uni Eropa mengatakan: “Turki telah berkembang pesat. Ini adalah ancaman bagi Eropa. Itu bergerak menjauh dari poros Atlantik. Itu bergerak keluar dari area kendali kita, dan membangun kekuatan pusat baru. Ia mengembangkan daerah aliran sungai sendiri. Ini meningkatkan pengaruhnya dengan kemampuan terbaiknya di Kaukasus, Libya, Laut Merah, Teluk Persia, Afrika Tengah, Asia Tengah, dan bahkan di Asia Selatan. Itu menyusutkan domain kolonial Barat.


Turki sedang membangun kembali Kekaisaran Ottoman. Kita harus campur tangan, kita harus menghentikannya!”

Namun, tidak berhenti sampai di situ. Itu mencampuri urusan internal negara-negara Uni Eropa seperti Prancis, Austria, dan bahkan Jerman. Itu bersaing dengan seluruh Uni Eropa di Mediterania. Bobot politik Turki telah melebihi bobot total UE. Sementara kami mundur, Turki terus membuka diri kepada dunia dengan kecepatan penuh.

Turki dulunya adalah negara terdepan bagi AS. Namun, ia tidak lagi memperjuangkan kepentingan AS, melainkan menerapkan rencananya sendiri untuk kepentingannya sendiri. Itu mengobarkan perang baik di dalam maupun di luar negeri melawan pengawasan AS.

Sementara Turki dulu lari ke depan untuk kepentingan Barat, sekarang Turki menjadi ancaman bagi Barat. Mereka berkata, “Kita harus campur tangan. Kita harus menghentikan Turki. ”

Israel, Uni Emirat Arab (UEA), Arab Saudi, dan negara-negara kawasan di bawah pengaruh mereka berkata, “Turki sedang membangun kembali Kekaisaran Ottoman. Kekuatan baru sedang muncul. Jika kekuatan ini tidak dapat dihentikan, itu akan membuat seluruh wilayah di bawah pengaruhnya. "

Mereka berkata, "Kalau begitu mari kita membangun front anti-Turki, dan melawannya di setiap bidang yang diketahui." Mereka membangun poros dan bekerja sama dengan semua orang di setiap sudut wilayah yang melawan Turki - termasuk organisasi teroris - dan menunjukkan permusuhan yang luar biasa.








Apakah Turki menjadi ancaman bagi China, Iran?

Iran, dengan ambisi kekaisaran Persia yang meningkat, mengkhawatirkan Turki menjadi kekuatan yang kuat. Dalam proses mentransformasikan revolusi menjadi proyek Kerajaan Persia, revolusi ini akhirnya menemui hambatan Turki di setiap wilayah di Kaukasus, Timur Tengah, dan Asia Tengah.

Karenanya, ia membangun hubungan dengan setiap negara, setiap kekuatan, dan setiap struktur bersama yang ditetapkan untuk menghentikan Turki secara licik.

Beberapa sumber membahas bahwa pada tingkat ini, dalam jangka menengah dan panjang, China mungkin menganggap Turki sebagai ancaman terhadap rencana geopolitiknya, tujuannya di Asia Tengah dan Selatan, serta operasinya di Afrika Tengah, dan Turki itu. dapat menjadi kekuatan yang terutama akan membatasi Cina di Asia Tengah.

Ukraina mengikuti contoh kemenangan di Karabakh, berpikir bahwa daerah-daerah di bawah pendudukan Rusia mungkin juga dibebaskan. Banyak negara seperti Ukraina melihat Turki sebagai panutan, dan mencari solusi melalui metode ini.

CHP berkata, "Anda campur tangan dari luar negeri, kami akan menyerang dalam".

Jadi, apa yang dikatakan oleh oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) Turki? Apa kata mitranya?

Kadang-kadang mengambil posisi yang mendukung AS, terkadang mendukung UE, Prancis, Rusia, Iran, atau UEA. Nevermind sovereigns, kadang malah mengambil tindakan dan menjadi tameng pelindung bagi kelompok teror seperti Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan Partai / Front Pembebasan Rakyat Revolusioner (DHKP-C).

Ia tidak pernah mendukung Turki di Libya, Suriah, Karabakh, dalam perang melawan PKK, selama tekanan AS, selama ancaman sanksi Uni Eropa, atau di Mediterania melawan Presiden Prancis Emmanuel Macron (Prancis).

Itu membuat semua negara dan organisasi ini dihargai lebih tinggi daripada Turki; itu membela mereka dan menyerang Turki melalui mereka. Dalam insiden terbaru, mereka memilih "Tidak" untuk memorandum Libya, berpihak pada baron teror Khalifa Haftar.

Fakta bahwa sebuah partai politik dan mitranya memanggil Presiden AS yang baru Joe Biden untuk "campur tangan di Turki," membuktikan bahwa tindakan mereka sama sekali tidak terkait dengan politik internal; sebaliknya, tindakan mereka sepenuhnya merupakan upaya intervensi global di dalam negeri.



Bertugas untuk mempromosikan Islamofobia

Islamophobia, sebuah konsep yang dirancang oleh Barat dalam upayanya untuk “melawan Islam, kembali menjadi misi politik CHP. Ini mulai memanfaatkan Islamofobia dengan cara yang paling efektif dengan agenda internasional baru ini.

Dengan demikian, Kota Metropolitan Istanbul memiliki Alquran - yang aslinya diturunkan dalam bahasa Arab - dibacakan dalam bahasa Turki, dan Kota Metropolitan İzmir mengundang para karikaturis Islamofobia.

Kita akan segera melihat CHP menerapkan semua teori Islamofobia yang telah diadopsi Macron di Prancis. CHP diubah menjadi markas besar di daerah ini. Mereka akan mengambil langkah yang lebih berbahaya.

Jika kita bisa menggulingkan Erdoğan, kita bisa menghentikan Turki, yang tidak mungkin dilakukan selama dia ada!

Bersamaan, mereka semua berkata, “Kita harus menjatuhkan Presiden Recep Tayyip Erdoğan. Kita harus menghentikannya. Jika kami menggulingkan Erdogan, kami akan menghentikan Turki. Ini tidak mungkin selama dia berkuasa. Ini satu-satunya jalan." Oleh karena itu, front regional di poros AS-Eropa-Israel menyerang Turki dari luar negeri, dan CHP serta mitranya menyerang dari dalam.

Kebohongan-kebohongan itu, plot-plot itu, agenda-agenda itu, semuanya adalah bagian dari operasi sistematis; mereka disiapkan di luar negeri dan diserahkan ke CHP.

Mereka yang mempertemukan CHP dan oposisi konservatif, serta Partai Baik (İP) dan Partai Demokrasi Rakyat (HDP) di bawah satu atap, juga mereka yang mengembangkan serangan internal dan kebohongan. Ini sekarang sangat jelas.

Tidak ada lagi urusan Turki yang merupakan kebijakan internal. Oleh karena itu, kami berjuang baik di dalam maupun di luar negeri melawan mereka yang telah mengubah "oposisi" menjadi "front intervensi."

Ya, kami melakukan semuanya

AS dan Eropa harus tahu bahwa kami melakukan semuanya dan kami akan terus melakukannya. Turki mengklaim cekungannya sendiri, wilayahnya sendiri, dan warisannya. Ini tidak bisa dihindari. Itu tidak bisa dihentikan.

Turki mengungkap kekurangan Barat, cucian kotor, dan kemunafikannya; itu mengungkap sejarah kolonial berdarah Barat. Dunia Barat adalah tatanan kolonial berusia lima abad. Akhir sudah dekat. Inilah alasan yang mendasari penyangkalan mereka.

Turki tidak melihat ini hanya sebagai kebangkitan bangsa, negara. Ini menganggapnya sebagai panggilan yang adil ke sistem internasional yang sedang dibangun kembali, atau akan didirikan kembali. Itu mencoba menjelaskan bahwa itu tidak akan lagi dikirim atau dilihat sebagai tambahan.

Turki memanggil semua negara

Turki memanggil semua negara yang berjuang untuk bertahan hidup, yang berjuang untuk membebaskan diri dari tatanan kolonial berusia berabad-abad. Turki "sendiri" menjadi "panggilan" bagi banyak orang di dunia. Ia menginginkan dunia yang lebih seimbang, lebih bermartabat. Karena keberatan dengan nasib dunia yang berada di tangan beberapa negara, ia berbicara atas nama hati nurani umat manusia.

Ia melindungi dirinya dari peralihan kekuasaan, yang menjadi luar biasa cepat setelah pecahnya pandemi; itu adalah penjagaan dan mempersiapkan sesuai. Ia mendapatkan komando dari wacana dan elemen paling dinamis dari dunia baru melawan Barat yang sekarang sudah tua, dan mengambil tindakan yang sesuai.

Serangan besar pada tahun 2023: Ini adalah tugas yang diberikan kepada mereka

Serangan CHP dan mitranya, dengan kata lain, front dalam, akan meningkat luar biasa pada tahun 2023. Ini perintah mereka. Beginilah proyek direncanakan. Ini adalah perintah yang diberikan kepada mereka. Semua identitas politik dikesampingkan untuk merancang front internal tanpa nilai-nilai sakral.

Mereka melawan Turki dengan sekuat tenaga. Beginilah keadaannya sekarang. Ini bukan lagi politik. Ini mentransfer pertarungan yang telah berlangsung di Anatolia dan sekitarnya selama seribu tahun hingga abad ke-21.

Tidak ada yang berani mencoba membawa Perang Salib ke Anatolia!

Terlepas dari berapa banyak front bersama yang mereka bangun di dalam dan luar negeri, "poros Turki" melakukan perlawanan yang luar biasa - dan itu akan terus berlanjut. Tidak ada yang diizinkan untuk membawa Perang Salib ke negara itu. Kami tidak akan mengizinkan siapa pun, kekuatan apa pun, aliansi apa pun, ideologi apa pun, identitas politik atau tujuan apa pun untuk mengembalikan Perang Salib kembali ke Anatolia.

Jika kita kalah, kita akan kehilangan seluruh negeri, juga abad ini. Jalannya sejarah dan perubahan dunia memberi tahu kita satu hal: Kita tidak akan kalah. 

[Sumber: Yeni Safak]

Artikel Terkait Lainnya

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini