7 Fakta Zaim Saidi Ditangkap Usai Gempar Transaksi Pakai Dinar

Artikel Terbaru Lainnya :

7 Fakta Zaim Saidi Ditangkap Usai Gempar Transaksi Pakai Dinar 

KONTENISLAM.COM - Bareskrim Polri menangkap pendiri Pasar Muamalah Depok, Zaim Saidi yang melakukan transaksi menggunakan koin dinar dan dirham. Ada sejumlah fakta yang terungkap terkait peran Zaim Saidi dari transaksi koin dinar dan dirham ini.

Penangkapan ini berawal dari informasi yang diterima penyidik pada Kamis (28/1) lalu, di mana beredar video viral penggunaan dinar emas dan dirham perak yang dipakai untuk transaksi di lapak di Pasar Muamalah, Beji, Depok, Jawa Barat.

Zaim sebelumnya membantah adanya transaksi dengan mata uang asing. Dia mengatakan penggunaan dinar dan dirham tersebut hanya istilah. Dia menuturkan hal ini dilakukan untuk memperkenalkan alat tukar sunah diadakan oleh Nabi.

"Nah, yang ketiga, kita memang di dalam alat tukar itu, kita memperkenalkan alat tukar sunah yang diadakan oleh Nabi SAW, yaitu koin emas, koin perak, dan koin tembaga. Nah, jadi koin kita itu bukan dinar dan dirham namanya. Itu ngawur, itu orang nggak paham. Dikiranya itu adalah dinar Irak, atau dirham Kuwait, atau dirham Maroko, makanya dikaitkan dengan Undang-Undang Mata Uang," kata Zaim saat dihubungi, Jumat (29/1/2021).

Berikut ini sejumlah fakta terkait Zaim Saidi yang melakukan transaksi dengan koin dirham dan dinar:

1. Berperan Sebagai Inisiator

Informasi didapat detikcom, Rabu (3/2/2021), Zaim Saidi berperan sebagai inisiator dan penyedia lapak Pasar Muamalah. Pasar Muamalah disebutkan sebagai pengelola dan Wakala induk untuk menukar rupiah dengan koin dinar atau dirham.

Zaim diketahui pemilik lahan Pasar Muamalah di mana awalnya dibentuk untuk komunitas masyarakat yang mau berdagang dengan mengikuti tradisi pasar di zaman nabi. Zaim juga yang menentukan harga beli koin dinar dan dirham di Pasar Muamalah.

Harga yang ditentukan itu mengacu pada harga di PT Aneka Tambang ditambah 2,5 % sebagai margin keuntungan.Jumlah pedagangnya bisa sekitar 10-15 pedagang yang dikoordinasi oleh seorang pengawas.

Zaim Saidi Foto: Zaim Saidi (dok. facebook)
2. Barang Bukti Diamankan

Polisi juga sudah ada 5 saksi yang diperiksa baik dari pengawas, pedagang, hingga pemilik lapak. Sejumlah barang bukti yang diamankan antara lain:

3 Keping koin 1 Dinar
1 keping koin ¼ Dinar
4 keping koin 5 Dirham
4 keping koin 2 Dirham
34 keping koin 1 Dirham
37 keping koin ½ Dirham
22 keping koin 3 Fulus
977 keping koin 2 Fulus
Meja untuk lapak pedagang
Kursi untuk pedagang
Barang dagangan berupa buku
Video Viral.

Diketahui kasus ini ditangani oleh penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri.

3. Terancam 15 Tahun Penjara

Selain itu, Zaim dijerat dengan Pasal 33 UU No 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang. Pasal tersebut mengatur penggunaan mata uang asing dalam sebuah transaksi pembayaran.

Berikut ini bunyi Pasal 33 tersebut:

(1) Setiap orang yang tidak menggunakan Rupiah dalam:
a. setiap transaksi yang mempunyai tujuan pembayaran;
b. penyelesaian kewajiban lainnya yang harus dipenuhi dengan uang; dan/atau
c. transaksi keuangan lainnya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan pidana denda paling banyak Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).

(2) Setiap orang dilarang menolak untuk menerima Rupiah yang penyerahannya dimaksudkan sebagai pembayaran atau untuk menyelesaikan kewajiban yang harus dipenuhi dengan Rupiah dan/atau untuk transaksi keuangan lainnya di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, kecuali karena terdapat keraguan atas keaslian Rupiah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan pidana denda paling banyak Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).

Zaim pun kini terancam hukuman 15 tahun penjara.

Zaim Saidi Foto: Zaim Saidi (dok. facebook)

4. Pesan Terakhir Sebelum Ditangkap

Zaim Saidi, menyampaikan pesan terakhirnya sebelum ditangkap polisi karena kasus transaksi koin dinar dan dirham. Zaim Saidi berpamitan sembari meminta doa kepada para pengikutnya di media sosial.
Pesan itu disampaikan Zaim Saidi lewat akun Instagramnya, @zaim.saidi pada Selasa (2/2/2021) malam.

"Mohon doa kepada semuanya agar Allah memberikan perlindungan-Nya dan pertolongan-Nya kepada hambaNya. Dan memberikan kebenaran sebagai kebenaran. La haula walla quwatta illa billah. Hasbunallah wa nikmal wakil. Amin ya robbal alamin," tulis Zaim Saidi.

Per hari ini, akun Instagram yang diikuti 147 ribu pengikut itu tak bisa diakses. Dia mengatakan malam itu adalah komunikasinya yang terakhir.

5. Makna Tulisan Amir di Koin Dinar-Dirham

Di koin dinar dan dirham yang disita poli, tertera tulisan 'Amir Zaim Saidi', ukiran kaligrafi Arab, dan tulisan 'Amirat Nusantara'.

"Amirat itu pimpinan. Pimpinan dari lapak, pimpinan dari pasar Muamalah. Ketua gitu," ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan dalam jumpa pers di Kantor Humas Polri, Rabu (3/2/2021).

Dengan demikian, tambahan 'Amir' di tulisan 'Amir Zaim Saidi' menandakan bahwa Zaim Saidi adalah pemimpin di pasar Muamalah tersebut. Terlebih, dia juga menjadi penanggung jawab.

"Jadi 'Amir' itu bukan nama, 'Amir' itu istilah sebagai pimpinan. Jadi pimpinan dari pasar Muamalah, dan sekaligus penanggung jawab," jelasnya.

Dilihat detikcom, Rabu (3/2), pada koin yang diedarkan dalam transaksi di Pasar Muamalah itu, tertera tulisan 'Amir Zaim Saidi'.

Ada juga ukiran kaligrafi Arab dan tulisan 'Amirat Nusantara'. Lalu di bagian depannya terukir kaligrafi Arab dengan keterangan perak atau emas. Di koin perak ada keterangan bahwa itu koin dirham dengan tulisan Arab.(detik)



source https://www.kontenislam.com/2021/02/7-fakta-zaim-saidi-ditangkap-usai.html

Artikel Terkait Lainnya

Back to Top

Subscribe | Daftarkan Email Kamu disini