MANGKRAK, antara RENCANA vs REALITA

Artikel Terbaru Lainnya :

 

MANGKRAK

Bikin malu nian urusan ini. Begaya nian nak bikin masjid besak, paling besak se- Asia Tenggara katanyo, tapi betahun-tahun, malah macam ini jadinyo. Mangkrak.

Cubo kau lihat foto tuh. Niat awalnyo megah nian. Dikasih namo 'Masjid Sriwijaya', mulai dibangun 2015, sudah ngabisi anggaran 130 milyar, 2018 mangkrak. Sampai hari ni, yang jadi tiang-tiang bae. Siapo sekarang yang nak tanggung-jawab? 

Nah, yang dak habis pikir, apo pentingnya masjid sebesak ini dibangun di Palembang? Kurang apo masjid di sana? Setiap magrib, isya, subuh, dak tersiso lagi buat jamaah nak shalat saking ramainyo? Jadi terpakso harus bikin masjid? Atau ini cuma sekadar proyek bae. Namonyo proyek, ngucur deras duitnya. Soal itu memang butuh atau tidak, urusan kagek bae.

Pening palak menganalisis soal masjid nih. Nah tambah pening, susah, kalau sudah tebenam duit 130 milyar macam ini. Maju salah. Mundur salah. Seriusan, bikin malu bae urusan ini. 

Belum lagi, di kota2 lain, provinsi2 lain, stadion2, fasilitas, terminal, infrastuktur yg habis dibangun dgn duit milyaran, cuma jadi bangunan hantu. Berserakan di Indonesia nih contohnyo. Dak kapok2, masih bae macam itu. Di Jawa Barat, malah cuma jadi bengkel bae. Pakam niat, buat bangun bengkel bae, habis trilyunan.

Terakhir, urusan ini tuh betulan bikin bingung. Sriwijaya tuh dulu bukannyo kerajaan agama Buddha? Ngapo dio jadi nama masjid? Apa hubungannya masjid samo Sriwijaya? Ini yg ngasih nama ngerti dak? Atau biar gagahan bae, kan proyek tuh, kalau tambah gagah namonya, tambah semangat memang anggarannyo, apalagi pas nyairinnya, tambah semangat lagi.

Lajulah, kau hambur2kah baelah duit rakyat tuh. Kalu kurang, tinggal ngutang kito. 

(By Tere Liye)
___
*kalau salah2 dikit bahaso palembangnyo, maklum bae, dah lama dak pacak mudik. terakhir cuma kondangan. mudik belum biso.
*foto dari tribunnews
Back to Top