Dosa Eropa Pada Yahudi, Palestina yang Menanggungnya

Artikel Terbaru Lainnya :

Gambaran budaya anti Yahudi (anti Semit) di Eropa). Tampak gambaran betapa kaum Yahudi harus dibakar dalam api menyala-nyala. 

KONTENISLAM.COM - Oleh: Muhammad Subarkah, Jurnalis Republika.

Dalam sebuah kunjungan ke Eropa beberapa tahun silam kala Ahmadinejad menjabat sebagai Presiden Iran, dia sangat terkesan dengan kemajuan Eropa. Alamnya yang indah tertata yang disebutnya memang tepat sebagai kunjungan wisata.

Namun, entah mengapa tiba-tiba pembicaraan dia berbelok pada soal Palestina dan Yahudi di Israel. Kala itu dia berkata: Alangkah tidak adilnya keindahan Eropa ini ternyata yang orang lain yang menelan getahnya. Orang kulit putih Eropalah yang membantai Yahudi, tapi imbas dari rasa penyesalan Eropa itu kemudian menimpakan sisi buruknya ke Palestina.

Semua tahu apa yang dikatakan Eropa itu benar. Pembentukan Israel tak lepas dari imbas tentang siapa yang menjadi pemenang Perang Dunia II. Kala itu negara baru bermunculan. Inggris dengan Perdana Menteri Winston Churchill-lah adalah pihak yang paling getol mendukung pembentukan Israel.

Churchill and the Jews: GILBERT, MARTIN: 9780805088649: Amazon.com: Books

 Para pemenang perang dunia II itulah bahkan sempat memilihkan lokasi bagi negara baru zionis Yahudi dengan akan menempatkannya di Amerika Latin atau di sebuah wilayah di tengah benua Afrika (Uganda).

Dan lagi-lagi di sini Palestina di bohongi Inggris di mana pada tahun 1915 dia diberi janji mendapatkan kemerdekaanya. Namun, ini kemudian diingkari Inggris yang kemudian pada tahun 1917 membangun komitmen baru dengan kaum zionis untuk membentuk negara Yahudi Israel.

Dalam hal ini memang tercium sentimen Inggris kepada kaum Yahudi yang muncul sejak era Perang Salib pertama. Semenjak itu, setiap kepergian tentara Salib dari Inggris ke Yerusalem, pasukan Inggris pasti selalu membantai kaum Yahudi yang tinggal atau berada di sepanjang jalan ketika hendak ke Yerusalem. Dan di sinilah muncul istilah Anti Semit yang kemudian pada zaman moderen di teruskan oleh orang Eropa lainnya, yakni sang Fruher Jerman, Adolf Hitler.

New Project Uncovers What Americans Knew About the Holocaust | Smart News | Smithsonian Magazine

Keterangan foto: Wanita Yahudi dipersekusi di jalan-jalan Eropa pada waktu perang dunia II.

 Fakta lainnya, sepanjang kebesaran kekhalifahan Islam hubungan antara Muslim dan Yahudi tak ada masalah dan harmonis.

Mendiang cendikiawan DR Nurcholish Madjid malah melambangkan pada masa kekahalifahan Abassiyah di Spanyol ketiga agama (Islam, Yahudi, Kristen) menjadi tulang punggung peradaban kekuasaan itu. Nurchosih melambangkannya layaknya segitiga yang kokoh penopang kekhalifahan tersebut.

''Tak ada kisah tentang pembantaian kaum Yahudi kala itu. Tak ada. Bahkan kemudian baik Muslim dan Yahudi menjadi korban kala tentara Salib Eropa bisa menguasai Abbasiyah dan melakukan inkuisisi. Siapa yang jadi korban, ya orang Islam dan Yahudi,'' kala mendiang Nurcholish dalam sebuah pengajian di hotel Hilton Jakarta.

Jewish Science in the Middle Ages | My Jewish Learning

 Keterangan foto: Ilmuwan Yahudi kala zaman kekhalifahan Abassiyah.

Lalu apa buktinya, Muslim malah jadi pelindung Yahudi kala dipermak budaya anti semit Eropa? Jawabnya banyak sekali. Sudah banyak kisah mengenai kesedian kaum Muslim di Albania, negara Balkan (Eropa Selatan), saat kenyembunyikan orang Yahudi dari kejaran tentara Gestapo Nazi.

Europe's Jewish population falls 60% in last 50 years, study shows

 Keterangan foto: Orang Yahudi di Eropa. Dalam 50 tahun terakhir populias Yahudi di Eropa turun sampai 60 persen.

Bahkan, bukan hanya itu, kala kaum Yahudi di kejar  harus dibunuh atau mengganti agama kala bersama Muslim terusir dari kekuasaan Abassiyah, mereka banyak sekali berlindung ke wilayah Turki yang kala itu tengah tumbuh dinasti baru yang bernama ke Khalifahan Ottoman.

 Dan, bukti eratnya hubungan Turki dengan Yahudi itu terjejak sampai sekarang. Hanya Turki-lah dari dahulu hingga hari-hari ini  masih lestari atau punya hubungan diplomatik dengan Israel.

Adanya hubungan diplomatik yang tak terputus itulah yang kerap dimanfaatkan oleh Presiden Turki untuk memperingatan Israel bila bertindak keterlaluan. Ingat wilayah Yerusalem, Palestina, bahkan wilayah Israel, di masa lalu adalah bekas kekuasaan Ottoman Turki.

Jadi apa yang dikatakan Ahmadinejad mengenai nasib malang Palestina sebagai ironi rasa bersalah orang Eropa terhadap kaum Yahudi itu, benar adanya. Anti semit atau anti Yahudi bukan lahir dari perilaku budaya kaum Muslim. Itu budaya Eropa yang terwariskan dari zaman dahulu kala.

The Jews of Iran are in grave peril' - www.israelhayom.com

 Keterangan foto: Ibadah umat Yahudi di Iran. Mereka memang beda karena tak mendukung zionisme.

Buktinya apa? Ya gampang saja. Lihat saja film-film barat yang berkisah tentang nasib kaum Yahudi di dalam masyarakat Eropa. Pada sebuah film, selain dibunuh dengan dimasukan ke dalam kamar gas oleh Nazi, masyarkat Eropa kala itu memang kerap memberlakukan sangat buruk kepada kaum Yahudi.

Mereka misalnya tak boleh berjalan kaki di atas trotoar yang katanya hanya khusus untuk orang kulit putih Eropa. Kala itu bila ada orang berpapasan dengan orang Yahudi di trotoar maka dia meludahi si-Yahudi sembari mendorongnya agar berjalan di atas badan jalan saja.

Lalu bukti lain sisa persekusi terhadap kaum Yahudi dalam budaya Eropa lainya? Ini juga terlihat pada sosok nenek sihir yang naik sapu dan berhidung bengkok. Bahkan orang yang suka bohong pun dilambangkan oleh sosok berhidung panjang 'Pinokio'. Hidung panjang dan bengkok jelas sekali mengacu pada sosok orang Yahudi.

Sisa anti Yahudi di Amerika Serikat yang dikatakan sebagai 'bapak asuh Israel' juga tetap lestari. Di sana ada sebutan 'harga Yahudi', yakni harga yang terasa aneh alias tak bulat. Misalnya ada bandrol harga 16.950, bukan dipaskan saja menjadi 17.000.

Bahkan di Kalifornia ada olok-olok soal sebutan peyorasi kepada kaum Yahudi yang lestari. Kisahnya ini terkait ketika wilayah itu dibuka pertambangan emas yang membuat banyak sekali orang berdatangan. Namun, beda dengan yang lain, para keturunan Yahudi tak mau jadi penambang. Mereka pilih buka toko dan bank.

Nah, ketika tambang emas tiba masanya berakhir, ternyata yang bisa hidup makmur hanya keturunan Yahudi yang tak mau menjadi penambang, memilih jadi bisnisman dan bankir. Sementara para penambang pendatang dan keturunanya tetap hidup miskin. Di sinilah kemudian lestari kebencian kepada Yahudi di sebagian benak warga Amerika dengan menyebut mereka orang kikir dan mau menangnya sendiri.

Jadi lagi-lagi terbukti bila tuduhan Muslim adalah anti semit dan ketika berkuasa membunuhi kaum Yahudi adalah mitos. Di Perang Dunia II misalnya, memang Palestina memihak Jerman, tapi itu karena pilihan karena Eropa (Inggris) sudah mengkhianati perjuangan kemerdekaan mereka.

Hitlerlah yang kala itu memberikan angin kepada Palestina, sedangkan Eropa malah mempersekusinya karena Arab dan Muslim diidentikan sebagai warga dari kekahlifahan Ottoman.

Jadi mitos mana yang coba terus didustakan!

[republika]



from Konten Islam https://ift.tt/2QmPqHx
via IFTTT
Back to Top