Kisah Pembunuh Divonis Hukuman Penjara 492 Tahun Karena Sadis dan Kejam Membunuh Korban

Artikel Terbaru Lainnya :

 Warga Meksiko mungkin tidak akan pernah melupakan sosok mengerikan bernama 'The Wolf'.


Ia adalah pembunuh terkenal yang telah membunuh 10 orang dan membuat lusinan warga cedera saat penembakan di alun-alun Meksiko.

Disebut The Wolf, pembunuh wanita ini aslinya bernama Maria Guadalupe Buendia Torres.

Baru-baru ini dikabarkan ia meninggal di dalam penjara di Meksiko tengah.





Akibat kejahatannya membunuh 10 orang bersamaan dalam baku tembak tersebut, ia divonis hukuman 492 tahun.

Ia telah dipenjara sejak tahun 2000.

Kala itu, baku tembak terjadi antara organisasinya dan musuh politiknya.


Namun, ia justru meninggal dunia karena Covid-19.

Setelah sebelumnya diketahui ia menderita diabetes tipe 2, ia dipindahkan ke rumah sakit swasta daerah Toluca.

Kala itu ia sudah tunjukkan gejala Covid-19.




Namun, pada Minggu pagi ia alami kegagalan pernapasan dan akhirnya ia meninggal.

Pemerintah Meksiko masih tidak yakin bagaimana para tahanan bisa menderita Covid-19 di balik penjara.

The Wolf bukan merupakan oknum yang menembak para korban.

Namun ia ditanggap dan didakwa karena ia adalah otak di balik baku tembak tersebut.

Wanita tersebut adalah kepala 'Organisation of Towns and Colonies' (OCP) untuk Institutional Revolutionary Party (PRI) atau Partai Institusi Revolusional pada tahun 90-an silam.

Kemudian ia gunakan organisasi tersebut sebagai front untuk menginvasi dan mengambil alih lahan dan perkebunan orang lain secara ilegal.

Lahan dan perkebunan yang telah diambil alih tersebut kemudian diberikannya kepada anggota partai yang lain.




Pada tahun 1995, ia mendapatkan lebih dari 80 tuntutan dakwaan, dari perampasan sampai luka parah, penggusuran dan invasi lahan.

Pada satu titik dia bahkan dilaporkan bertanggung jawab mengancam publik dengan cara memutus suplai air jika mereka tidak lakukan apa yang ia minta.

Akibat pengaruh politiknya dia yakin dirinya tidak akan tersentuh oleh hukum Meksiko.


Bahkan ia disebutkan akan memberi posisi kepada teman dekat dan anggota keluarganya di posisi politik pemerintahan.

Buendia Torres kemudian ditahan bersama suaminya, anak dan sepupunya dan telah dipenjara sampai akhirnya meninggal karena virus Corona.

Back to Top