Studi Genom: Virus Corona Pernah Ada di Asia Timur 20 Ribu Tahun Lalu

Artikel Terbaru Lainnya :

Studi Genom: Virus Corona Pernah Ada di Asia Timur 20 Ribu Tahun Lalu 

KONTENISLAM.COM - Sebuah studi genom telah mengungkapkan bahwa epidemi virus corona menyebar melalui Asia Timur lebih dari 20.000 tahun yang lalu. Hal ini dinyatakan dalam penelitian dari Pusat Genomik dan Kesehatan Pribadi Universitas Teknologi Queensland.

Melansir dari Independent, para peneliti menemukan jejak wabah virus corona masih terlihat jelas dalam susunan genetik orang-orang dari daerah tersebut.

"Genom manusia modern berisi informasi evolusioner yang menelusuri kembali puluhan ribu tahun, seperti mempelajari cincin pohon memberi kita wawasan tentang kondisi yang dialaminya saat tumbuh," kata Profesor Kirill Alexandrov dari Pusat Genomik dan Kesehatan Pribadi Universitas Teknologi Queensland.

Profesor Alexandrov dan tim peneliti dari University of Arizona, University of California San Francisco dan University of Adelaide menggunakan data dari 1,000 Genomes Project. Penelitian ini dilakukan untuk melihat perubahan dalam pengkodean protein gen yang berinteraksi dengan SARS-COV-2, virus corona yang menyebabkan Covid-19.

"Ilmuwan komputasi dalam tim menerapkan analisis evolusioner pada kumpulan data genom manusia untuk menemukan bukti bahwa nenek moyang orang Asia Timur mengalami epidemi penyakit akibat virus corona yang mirip dengan Covid-19," kata Prof Alexandrov.

Orang Asia Timur berasal dari daerah yang sekarang meliputi China, Jepang, Mongolia, Korea Utara, Korea Selatan dan Taiwan.

"Selama epidemi, seleksi menyukai varian gen manusia terkait patogenesis dengan perubahan adaptif yang mungkin mengarah pada penyakit yang tidak terlalu parah," kata Profesor Alexandrov.

"Dengan mengembangkan wawasan yang lebih luas tentang musuh virus purba, kami memperoleh pemahaman tentang bagaimana genom dari populasi manusia yang berbeda beradaptasi dengan virus yang baru-baru ini diakui sebagai pendorong signifikan evolusi manusia."

Cabang penting lain dari penelitian ini adalah kemampuan untuk mengidentifikasi virus yang telah menyebabkan epidemi di masa lalu dan mungkin terjadi di masa depan.

"Ini, pada prinsipnya, memungkinkan kami untuk menyusun daftar virus yang berpotensi berbahaya dan kemudian mengembangkan diagnostik, vaksin, dan obat-obatan jika mereka kembali," kata Alexandrov. [suara]



from Konten Islam https://ift.tt/3AbX5uj
via IFTTT
Back to Top