Jateng Tertinggi Kematian Covid di Indonesia, Geser Jatim & DKI

Artikel Terbaru Lainnya :

Jateng Tertinggi Kematian Covid di Indonesia, Geser Jatim & DKI 

KONTENISLAM.COM - Jumlah kumulatif kasus kematian akibat Covid-19 di Jawa Tengah menempati urutan tertinggi di Indonesia. Jumlah kematian di Jawa Tengah melampaui kematian di Jawa Timur yang sebelumnya terbanyak di Indonesia.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), per Jumat (13/8), total kasus kematian akibat Covid-19 di Jawa Tengah mencapai 24.697 jiwa. Jumlah ini lebih tinggi dari Jawa Timur sebanyak 24.619 kasus.

Sedangkan, Provinsi DKI Jakarta yang sebelumnya sempat mengalami lonjakan kasus positif Covid-19 berada di urutan ketiga dengan total kasus kematian sebesar 13.004 jiwa.
Data Kemenkes menunjukkan, sejak 10 Juli sampai 9 Agustus, Jawa Tengah tercatat menjadi penyumbang kasus kematian harian tertinggi yakni sebanyak 17 kali. Dalam periode yang sama, Jawa Timur 14 kali menempati urutan pertama dalam penambahan kasus kematian akibat Covid-19.

Pada Jumat (13/8), Jawa Tengah berada di urutan pertama sebagai daerah dengan kasus kematian terbanyak sebanyak 464 kasus, disusul Jawa Timur dengan jumlah 262 kasus. Sedangkan jumlah kasus kematian harian di DKI Jakarta terpantau kembali meningkat, dari 42 kasus kematian pada Kamis, menjadi 68 kasus kematian.

Dinas Kesehatan (Dinkes) Jawa Tengah sendiri mengungkapkan setidaknya terdapat tiga faktor yang turut mengerek angka kematian di daerah tersebut. Kepala Dinkes Jawa Tengah Yulianto Prabowo mengatakan dari hasil analisis yang dilakukan, diketahui mayoritas warga yang meninggal merupakan pra-lansia dan lansia, serta mereka yang memiliki komorbid atau penyakit penyerta.

"Prevalensi kematian Covid-19 di Jateng masih terus ditekan. Adapun profil kematian covid di Jateng itu 90 persen umur 40 tahun ke atas. Kemudian, 82 persen komorbid, dan mayoritas varian delta," kata Yulianto, Kamis (5/8).

Kehadiran varian virus B1617.2 atau biasa disebut delta juga disebut menjadi kontributor utama dalam beberapa waktu terakhir. Yulianto mengatakan, varian delta tersebut berdampak sangat signifikan terhadap tingkat kematian di Jateng karena memiliki tingkat penularan yang masif dan agresif. Varian ini juga diketahui dapat memperparah gejala dan berpotensi besar menyebabkan kematian pada warga terpapar Covid-19.[lawjustice]



from Konten Islam https://ift.tt/3iL6iDq
via IFTTT
Back to Top