AS Tak Berniat Cairkan Investasi Miliaran Dolar Aset Afghanistan, Pengamat: Nyawa Rakyat jadi Taruhan

Artikel Terbaru Lainnya :

AS Tak Berniat Cairkan Investasi Miliaran Dolar Aset Afghanistan, Pengamat: Nyawa Rakyat jadi Taruhan 

KONTENISLAM.COM - Meski mendapat tekanan dari sejumlah pihak termasuk badan kemanusiaan, Pemerintah Amerika Serikat menyatakan tak punya rencana untuk melepaskan investasi Afghanistan yang ada di Washington.

Keputusan AS menahan investasi berupa miliaran emas dan cadangan mata uang asing itu telah dibekukan setelah Taliban mengambil alih pemerintahan, bukan tanpa alasan.
 
Sebagian besar aset bank sentral Afghanistan senilai 10 miliar dolar AS yang 'diparkir' di luar negeri dianggap sebagai instrumen kunci bagi Barat untuk menekan Taliban agar menghormati hak-hak perempuan dan supremasi hukum.

"Setiap keputusan untuk mengeluarkan dana kemungkinan akan melibatkan pejabat tinggi AS dari beberapa departemen tetapi pada akhirnya akan tergantung pada Presiden Joe Biden," kata para ahli.

Dilaporkan Reuters, Jumat (3/9), saat ini harga makanan dan bahan bakar melonjak di seluruh Afghanistan, di tengah kekurangan uang tunai yang dipicu oleh penghentian bantuan asing, penghentian pengiriman dolar dan kekeringan.

Departemen Keuangan AS minggu ini mengatakan telah memberikan lisensi yang memberi wewenang kepada pemerintah AS dan mitranya untuk terus memfasilitasi bantuan kemanusiaan di Afghanistan. Ini juga memberi Western Union -perusahaan pengiriman uang terbesar di dunia- dan lembaga keuangan lainnya, lampu hijau untuk melanjutkan pemrosesan pengiriman uang pribadi ke Afghanistan dari para migran di luar negeri.

Namun demikian, Departemen Keuangan tidak mengurangi sanksi terhadap Taliban atau melonggarkan pembatasan akses mereka ke sistem keuangan global, kata seorang juru bicara kepada Reuters.

“Pemerintah AS telah berhubungan dengan mitra kemanusiaan di Afghanistan, baik mengenai kondisi keamanan di lapangan dan tentang kemampuan mereka untuk melanjutkan pekerjaan kemanusiaan mereka,” kata juru bicara itu.

“Ketika kami mempertahankan komitmen kami kepada rakyat Afghanistan, kami tidak mengurangi tekanan sanksi terhadap para pemimpin Taliban atau pembatasan signifikan pada akses mereka ke sistem keuangan internasional," ujarnya.

Shah Mehrabi, seorang profesor ekonomi di Maryland dan anggota lama dewan bank sentral Afghanistan, seorang pejabat senior Rusia dan kelompok-kelompok kemanusiaan termasuk di antara mereka yang mendesak Departemen Keuangan AS untuk juga mencairkan aset Afghanistan, dengan mengatakan bahwa banyak nyawa dipertaruhkan dengan keputusan tersebut.

“Gravitasi situasinya sangat besar. Setiap hari yang berlalu akan menghasilkan lebih banyak penderitaan dan lebih banyak eksodus manusia,” kata Mehrabi.

Selain AS, Dana Moneter Internasional juga telah memblokir Taliban dari mengakses sekitar 440 juta dolar AS cadangan darurat baru, atau Hak Penarikan Khusus, yang dikeluarkan oleh pemberi pinjaman global bulan lalu.

Adnan Mazarei, mantan wakil direktur IMF dan sekarang menjadi rekan di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional, mengatakan AS tidak dapat secara hukum melepaskan aset Afghanistan sampai ada pemerintah yang diakui secara internasional, dan itu bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk terjadi. IMF tidak dapat bertindak sampai dewannya memberikan suara, begitu pemerintah diakui.

"Cadangan bank sentral biasanya tidak disentuh kecuali sebagai upaya terakhir. Bahkan Iran, yang berjuang di bawah sanksi internasional yang kuat, belum menggunakan cadangan darurat IMF," katanya.

Brian O'Toole, mantan pejabat Departemen Keuangan yang sekarang bekerja di Dewan Atlantik, mengatakan pelepasan aset Afghanistan tidak akan menyelesaikan masalah besar Afghanistan.

“Mengeluarkan dana itu saja tidak menstabilkan ekonomi Afghanistan, atau melakukan hal seperti itu. Apa yang dilakukannya adalah memberikan akses kepada Taliban ke miliaran dolar," katanya.

"Saya tidak berpikir akan ada banyak selera di AS untuk melakukan itu, juga seharusnya tidak ada," demikian Brian. (RMOL)



from Konten Islam https://ift.tt/3yDNMBD
via IFTTT
Back to Top